Rabu, 13 Juli 2011

10 (sepuluh)

Saya dapet PR dari Mak Inez! Intinya, saya mesti mendaftar 10 poin tentang saya.  Maka demi memenuhi amanat sang isteri, disusunlah undang-undang dasar seribu sembilan ratus empat puluh lima tambah enam puluh enam ini.  Selamat membaca! 



"Sepuluh Cerita Tentang Saya"

1. Dulu saya takut anjing. Takutnya mendarahdaging banget dan tak dapat ditoleransi! Kalau waktu kecil sih, gampang.  Ada anjing: minta gendong Papa! Tapi seiring pertumbuhan saya, entah kenapa pelan-pelan rasa takut itu memudar.  Kayaknya sih karena dibantu oleh cinta.  Ya! Karena saya cinta banget sama anjing (sebenernya)--lebih tepatnya, saya suka binatang.  Alhasil, saya pun berhasil berubah jadi pecinta anjing (prosesnya sih bertahun-tahun...mulai dari berani mendekati anjing dalam jarak 1 meter sampai mengelus sampai memeluk dan sampai nggak peduli anjingnya seliweran ngejilatin kaki saya).  Dan saya bangga serta berterima kasih untuk semua pihak yang menolong saya secara tak disadari yaitu: ayah-ibu (yang ngajarin kalau kita lari anjingnya malah bakal ngejar), Engkong (yang di rumahnya selalu pelihara guguk), dan isteri-isteri yang setia (hahaha, Esther dan Inez yang menemani saya ngedeketin anjing hingga kita bertiga mandiin si Kupré)! 

2.  Pas kecil saya nggak suka soda lho. Rasanya gegerenyetan di lidah! Nggak enak.  Tapi entah sejak kapan saya mulai suka, berkat nyicipin Fanta ijo bareng Ayu, sepupu saya.  Belakangan saya mulai absen soda lagi karena efeknya nggak bagus buat tubuh.  :)

3. Saya jomblo selama 19 tahun. Benar dan sah.  Alasannya sebetulnya tidak jelas.  Apa saya rewel? Atau sayanya yang memang terlalu ajaib? Saya kadang kagum sama cewek-cewek yang kayaknya gampang punya pacar.  Kok nggak repot, gitu.  Malah bisa gonta-ganti.  Saya aja satu pun nggak datang-datang masanya.  Hihihi! Tapi, sudahlah.  Kejombloan pun dapat dinikmati kok.  :) 

4. Rumah impian saya adalah yang kebunnya besaaaar dan rumahnya sejuk.  Bangunannya sih nggak usah aneh-aneh kayak zaman barok.  Cukup bergaya arsitektur campuran minimalis dan klasik, tetapi banyak jendela kacanya dan ada satu grand piano berdiri tegap di tengah-tengah ruang keluarga, yang ada pintu ke kebun bagian belakang dan jendela menghadap kebun samping kanan-kiri.  Bayangkan bermain piano sambil mencium aroma rumput, bunga, sayur-sayuran organik yang ditanam sendiri, dan barangkali...bau tanah sehabis hujan.  Sempurna!

5. Saya nggak pernah ke dokter atau minum obat kalau sakitSaya lebih percaya sama pengobatan alami, murah, dan gampang.  Masuk angin: minum Tolak Angin.  Demam: makan Indomie kuah pakai telur hangat-hangat.  Sakit kepala dan mual: main piano.   Flu: cari buku humor dan tertawa.  Segala penyakit: tidur nyenyak selama tiga jam.  Entah bagaimana semuanya selalu manjur.  Alhasil saya kalau absen sekolah dulu nggak pernah lama-lama.  Paling banter sehari, udah gitu besoknya pasti masuk.  Soalnya saya sudah tahu cara pengobatan pribadinya! Yah, setiap tubuh dan jiwa kan butuh perawatan yang berbeda. 

6. Saya tidak pernah menuliskan tujuan hidup saya. Ajaran yang saya anut adalah: biarkan hidup mengalir.  Mana saya sangka, saya sekarang main viola?  Dulu, saya nggak pernah terpikir saya bakal nulis novel, diterbitin pula!  Saya cuma perlu satu garis besar saja untuk hidup saya: seni.  Itu sudah menuntun saya ke mana-mana, bahkan mendewasakan saya!

7. Bagi saya, kepanitiaan adalah dramaSaya nggak betah ikut rapat, saya nggak suka muka-muka serius yang kelelahan sebagai panitia, saya bingung kalau ketika ada sesuatu yang tidak beres para panitia langsung kalap dan marah-marah, sejujurnya saya GELI sama semua ciri-ciri kepanitiaan. Kayak drama semua. Saya lebih suka tetap nongkrong dan tertawa gila-gilaan, tapi sambil bekerja.  Makanya saya kalau kerja diam seribu bahasa atau sambil nyanyi atau sambil guyonan (dan saya selalu berusaha menularkannya ke mana-mana).  Maafkan saya, semua yang pernah jadi panitia sama-sama.  :) 

8. Saya sangat suka melucu. Jadi kalau lagi bareng saya dan Anda punya selera humor dan guyonan yang bener-bener bikin saya ketawa, jangan capek-capek ya, pasti saya terusin! Saya nggak pernah capek berbalas kekonyolan.  Bagi saya lebih baik ngobrol lima jam isinya begituan (humor) daripada sejam ngocehin masalah dan masalah... Tapi saya akan mendengar keluh kesah lawan bicara dengan khidmat kok.  Saya tahu konteks. Ngomong-ngomong ini urusan lawak, kayaknya memang turun temurun dari Engkong (yang walau judes tapi kalau mengungkapkan sesuatu bisa bodorrrr banget) dan seluruh keluarga kalau ngumpul yang isinya guyonan doang.  Udah gaya hidup!

9. Saya anak rumahan.  Kalau seminggu atau lebih atau bahkan tiga hari saya nggak ada di rumah, atau harus pergi pagi-malam, saya home sick.  Pingin ada di rumah, ketawa-ketawa sama Papa Mama atau Abang kalau dia lagi pulang, tidur siang, nonton, santai-santai, latihan piano, belajar viola sampai suaranya memuaskan, ngelanjutin novel...ah, pokoknya banyak alasan rindu rumah! 

10. Saya suka senyum sendiri.  Beneran kok.  Di jalan, di angkot...saya suka tiba-tiba merasa bahagia karena teringat atau melihat sesuatu, kemudian tanpa sensor saya memasang wajah gembira di muka.  Siapa tahu ada yang katepa terus ikut bahagia.  Amin.  :) 

demikian undang-undang ini ditulis dengan segenap hati dan cinta kasih :) Selamat malam!

2 komentar:

Inez mengatakan...

Hehe.. makasih udh dikerjain cin..
Gw kaget lho sm yg nomer 7..

AH, yg laen kita bahas aja besok. XD
Hihi.. See you!

Ningrum mengatakan...

Siplah, Bu Guru. :P
Oh, kamu kaget? :)) Hehehe. Tapi itulah. Saya. Hahaha.