Kamis, 19 April 2012

Diwawancara Pengamen

Seperti yang sudah-sudah, dan masih akan berlanjut, sepulang les bersama Devika, saya pasti lewat Jalan Pasirkaliki yang ditongkrongin para musisi jalanan bertato.  :) 

Beberapa hal sudah saya alami selama lewat di sana dengan Devika dalam gendongan.  Misalnya ini. Tetapi, pengamen memang bukan sosok yang buruk bagi saya.  Mereka pintar-pintar.  Mereka kocak.  Dan saya dan mereka ya sama-sama musisi! Jadi saya pikir, sama saja.  Hanya saja mereka mencari uang di jalan, saya di ruangan.  Tapi di samping cari uang, tentu kami pun sama-sama punya semangat bermusik! *optimis*

Nah.  Selasa kemarin, saya baru masuk ke dalam angkot St.Hall-Sarijadi ditemani Devika.  Duduknya dekat Pak Supir, tapi di bangku belakangnya.  Pojok, biar Devika bisa bersandar.  

Kemudian datanglah seorang musisi bertato, rambutnya dicat pirang, dan badannya besar, membawa gitar.  Ia berdiri di ambang pintu angkot, lalu mulai bernyanyi.  Suaranya serak-serak ngebas! Enak sih, dan kalau dilatih pasti jadi sesuatu. 

Tapi...dia memandangi saya terus.  Mungkin tepatnya, memandangi Devika si viola.  Saya agak grogi.  Jadi saya nengok ke depan, samping, belakang, pokoknya ke mana-mana selain kepadanya.

Sekonyong-konyong, ia bertanya, "Mbak, itu biola ya?"

Dan dimulailah obrolan singkat antara saya dan sang musisi: 

dia   : Kursus ya, Mbak? 

saya:Iya

dia   : Di mana? 

saya:  Sukajadi, A

dia   : Kalo biola 'kan, baca not balok ya? 

saya: Betul 

dia   : Gitar juga ada not balok? (loh, saya rasa dia pegan gitar, deh!)

saya: Ada, tapi kebanyakan gitar sih bacaannya kunci-kunci, kecuali gitar klasik

dia   : Suka musik apa?  Klasik, ya, kalo biola? 

saya :Apa aja suka, A, saya mah.  Klasik, rock, jazz, segala rupa. 

dia   :Oh iya, kalo biola mah mainnya pake piling (feeling) ya? 

saya: Ya, perlu pake feeling, tapi sebetulnya si jari-jari tuh ada formasinya.  

dia  : Ooo...ada pormasinya? 

saya: Bukannya biasanya ada yang main biola juga, 'kan? 

dia  : Iya, ada...

Dan angkot bersiap melaju.  Mesin dinyalakan.  Si pengamen bangkit berdiri.  

dia  : Ya udah, Mbak.  I hope you can be a good musician! (ngacungin jempol)

saya: (terharu) Thank you

WOHOW! Sesuatu banget nggak, sih? Biasanya orang-orang yang mewawancara pengamen, lah ini saya yang diwawancara.  Rasanya saya pingin turun dari angkot dan duet dah sama si Aa Gitar! Hahaha.  Kata-kata terakhirnya tadi juga menyentuh saya.  Ada pengamen yang mendoakan saya, rasanya...wah, wah, wah!

Semoga suatu saat nanti saya bisa bikin sekolah musik gratis buat para pengamen.   Supaya mereka lebih okelaah.  Soal mereka mau cari duitnya di jalan atau di gedung, bebas, itu suka-suka mereka.   Saya nggak akan menghakimi bahwa cari duit di jalan itu dodol. 

Ayo, ada yang mau kerjasama bareng saya? :)





Rabu, 04 April 2012

Main, Kerja untuk Main, dan Main untuk Kerja

Yeay! Saya datang lagi.  :D 

Belakangan saya lagi banyak main.  Main musik.  Tapi sekaligus kerja juga.  Yipi! Sekarang saya udah jadi guru piano di Yamaha musik. :)  Dari profesi yang tidak tiap hari ini, saya dapat banyak hal. Murid-murid unyu, cara mengajar, metode mendidik, cara menngurus anak kecil, dan tentu saja saya belajar musik lebih mendalam karena mengajar musik.  :)

Dan seperti biasa, saya baru main lagi sama anak-anak SLCO.  Kali ini kami ke Ciwalk! Di sana, kami menonton Hunger Games...yang tadinya nggak ada rencana saya tonton karena takutnya sadis.  TAPI SALAH DONG! Ternyata filmnya bagus.  Sadisnya wajar, nggak diekspos, dan justru dramanya sangat kental, sehingga saya suka. *penggemar drama* 

Tak ketinggalan, kami juga makan.  Tentu saja. 

Oh iya, saya baru beres ujian Bahasa Perancis berjudul DELF tingkat A1.  Di kertas corat-coret buat ngotret, saya gambar tupai.  Sayang tuh kertas akhirnya dikumpulin.  Jadi nih, saya tempel gampar tupai di sini. B) 


  salam tupai! <3