Jumat, 30 September 2011

Monyet Monyet Monyet, Nguk!


Monyet, dulu masih keren, sekarang beken, tapi kere dan harus minta-minta uang.  Hm?

New post in Citraramya: simply click this link. 

:) 

Sabtu, 24 September 2011

Oh Tuhan, Terima Kasih Bo!

Saya baru mem-blogwalking-i blog saya sendiri dan saya pun menulis lagiii! Hahaha. Pantat nggak mau copot dari kursi depan komputer.  

Setelah membaca pos ini, saya terharu dong.  

Itu bulan Maret tahun 2011, saya masih nonton resital di CCF, mencambuki diri bilang: "Ayo yang rajin latihan pianonya!", dan ngiler ingin naik panggung auditorium itu untuk memainkan grand piano Yamaha-nya, masih merasa level begitu jauh dan tidak ada perkembangan, dan saya melompat ke sini, main di panggung CCF, tentu saja bersama grand piano Yamaha-nya, sebanyak 3 lagu, bertemu orang-orang yang hebat, dan sejak saat itu saya janji tak akan berpaling dari piano, dan sekarang penyakit-penyakit saya bersembuhan satu persatu. Saya nggak malas belajar tangga nada lagi, saya bisa latihan pakai metronom, saya berani tutup mata sambil main piano...

Terima kasih, untuk Tuhan dan umat manusia yang selalu mendukung kehidupan piano saya.  :')

Me, The Real Babbler

Dari kecil saya kayaknya udah agak cerewet (bukan AGAK lagi sih). Untungnya, kecerewetan saya dapat disalurkan ke buku-buku manis bernama buku harian, yang biasanya diawali dengan Dear Diary, tapi saya mah nggak.  

Pemirsa, coba tengok, berapa banyak beban yang harus saya bawa jika pindah rumah setelah menjadi penulis lepas kendali? Buku harian sebanyak ini! 

Siapakah mereka? Kumpulan buku yang saya coret-coret selama 7 tahun! Yap. Kita mulai dari ujung kiri, walau tak sesuai urutan periodikal.  

1. Buku coklat dengan ring itu, diary saya pas peralihan kelas 8 ke kelas 9.  Masanya labil dan naksir cowok jadi masalah.  Zamannya punya loker di kelas yang isinya buku pelajaran dan punya saya rapi gila sampai diomelin temen karena lelet kalau lagi naruh buku di loker (soalnya loker dia tetanggaan, jadi kan harus nunggu saya).  Itu maskotnya Newton si beruang yang lucuu.  

2. Si merah jambu berbulu meyakinkan, karakter depannya kelinci Wabbit, hadiah ngisi angket majalah Babyboss.  Saya senang bangetlah dapet buku ini.  Soalnya lagi nyari diary polos, eh, kebetulan yang mujizatik (bersifat seperti mujizat, -red.), sebuah paket diantar ke rumah setelah saya pun lupa sudah ngirim angket.  Ditujukan kepada saya dan isinya benda idaman saya.  Mujizat itu nyata, sodarasodari! Ini saya pakai pas kelas 3 SMA sampai beberapa bulan sesudah lulus, tepatnya selama saya merajut cerita di kelas XII IPS 2 yang ributricuhbinrusuh dan waktu lagi jalan-jalan melulu sama Devika sampai ke Jakarta.  Banyak gambar dan tempelan-tempelannya.  Habis kertasnya tebel, jadi nggak tembus-tembus juga kalau dispidolin.  Makanya warna-warni.  Nah, sampul berbulunya itu ada kantung-kantung kecil.  Alhasil saya taruh juga tiket, label baju, bungkus sumpit restoran mahal, sampai bon penting di situ. 

3. Masih bernuansa merah muda, tapi yang ini karakternya babi, mereknya Dadifang, made in China, sembilan belas ribu dapet di Gramedia Merdeka.  Belinya spontan, karena kertasnya polos dan kekuningan, yang menandakan pengalaman mencoratcoret yang indah! Itu diary paling anyar yang baru habis awal September barusan.  Isinya agak semrawut.  Soalnya ukurannya nanggung gitu, panjang kurus dan kertasnya copot-copot! *kecewa Tapi tetap warna-warni, karena saya ngoleksi aneka spidol warna, dan banyak gambarnya, walau gagal bikin 'novel grafis' gaya-gaya Curhat Tita gitu. :P 

4. Si putih buku polos berkulit tebal yang ada karet penyegelnya.  Depannya ada gambar cewek pakai baju aneh.  Ini kehebohan pasca-Wabbit.  Udah berniat bikin novel grafis juga, tapi tetap gagal! Jadinya tetap banyak tulisan gambar selingan, atau benar-benar gambar doang tapi tanpa arah dan tujuan.  Hal paling berkesan yang dimuat dalam diary ini adalah: pertama kali masuk kelas CCF, gempa bumi kecil, dan bikin kue kering.  Hehe. 

5. Lagi-lagi buku dengan ring! Yang itu kisah kelas 1 SMA semester dua saya.  Waktu saya udah kelas XC alias semi-IPS (metode semi-semian yang aneeh sekali).  Oleh-oleh Papa dari...er...Jakarta, gitu ya? Lupa.  Gambar depannya kartun gaya Cina atau Korea--kurang paham.  Ini hampir semuanya didominasi huruf doang, jarang digambar dan nulisnya cuma pakai bolpoin item.  Nggak keburu! Anak sekolah sibuk!  

6. Masih ada kaitan dengan buku sebelumnya, ini gambarnya gedung-gedung imut bernuansa pink dan biru muda.  Kelas 10 semester satu, ya, saya pakai yang ini.  Ditulisnya sehari selembar, pakai bolpoin, Bahasa Indonesia, setiap malam sebelum tidur atau sore sesudah mandi. (duh, freak sekalii!).  Tapi isinya lumayan menyenangkan lho.  Kadang-kadang kalau baca lagi saya ketawa juga.  

7. Si Forever Friends beruang gendut depan toko permen/ bunga ini hadiah dari Ella, teman sebangku saya selama 6 bulan di kelas XD.  Saya juga kaget.  Nggak pernah ngasih kado juga ke dia, tiba-tiba dikasih kado pas ulang tahun! Owalah, Ella...makasih ya.  :) Jadi kangen. Udah gitu kita duduk bareng, pula.  Nah, diary yang ini ditulastulis pas saya kelas XI IPS sampai kelas XII awal (rasanya sih).  Pokoknya karena tebal, panjang deh ceritanya, 2008-2009 pun sempat bertukar tempat segala.  Oh iya, belum warna-warni, masih bolpoin doang.  

8. Dan si kuning muda itu adalah buku harian bergembok saya pas kelas 7! Saya inget banget tulisan pertamanya bikin bareng Esther-Tumpul di bus pas mau tur ke Jogjakarta.  Gubrak!  Gambar depannya cewek kribo bergaya ramai yang kurus dan berpose imut.  Isinya masa puber banget.  Suka tiba-tiba bete.  Cuma nulis BETE! doang, dan lain sebagainya.  Nggak terlalu asyik dibaca ulang, sih...

9. Cozy Pets! Saya suka banget gambar dan karakter beruang, kucing, dan anjing kecilnya.  Terus ada gemboknya.  Itu diary saya waktu kelas 8A, yang menurut saya kelasnya enak.  Nggak tahu kenapa bikin nyaman dan aman.  Padahal wali kelasnya salah satu killer.  Tiap hari ganti tempat duduk.  Terus orangnya aneh-aneh.  Namun kelas tersebut begitu berkesan--jangan tanya kenapa.  Oh iya, nih buku diisinya banyak pakai pensil dan agak tak berkonsep.  

10. Dear My Angel, depannya pink, kala tersebut, tren sedang berada di foto-foto unyu dari Korea, kayak Café Pupu (kue-kue, permen, biskuit, dikasih tambahan mata yang imut-imut, senyum...), tapi yang saya depannya gula-gula padat bentuk hati yang ada senyum-senyumnya.  Hangatlah kesannya.  Ini diary, entahlah, ditulisi pada masa super labil, tapi warna-warni dan isinya adaan, lho! Percaya atau tidak. Walau kalau nggak salah, harganya memang agak mahal jadi saya sayang-sayang juga. Peralihan kelas 6 ke kelas 7 ternyata membawa keindahan tersendiri kali ya... Oh, satu lagi yang spesial, aroma buku yang ini paling enak! Enak diendus.  Nyam nyam.  

11. Si hijau itu, OCHAKEN, bukan diary tapi agenda yang isinya: 
Selasa, 21 Agustus 2007 
1. PR Mat hlm. 10
2. Bawa suling!
3. Komik Kobochan buat Si Buyung* (*bukan nama sebenarnya)
4. Ada SM, bawa suling, oy! 
5. Les pianooo! :D

Demikianlah.  Hehehe.  Hebat banget ya, di tengah kesibukan sekolah masih inget bawain komik. Itu memang sudah profesi saya, lagi.  Rental komik gratisan. :P 

12. Sebelah OCHAKEN juga sejenisnya, tapi ada daftar belanjaan segala dan disegmen per bulan.  Maskotnya lucu banget deh, cewek rambut helm pakai kacamata gitu.  Edgy abis.  Itu daftar belanjaannya saya suka banget, apalagi pas pertama kali beli barang The Body Shop, yaitu sampo Olive-nya.  Aih. <3 Oh iya, daftar belanjaannya juga unik karena dikasih dua stempel manual sama saya.  Gambar daun kalau saya belinya tanpa kantong plastik, dan gambar bendera merah putih kalau saya beli barang lokal.  Akhir tahun dihitung...dan...tidak proporsional. :P 

13. Itu agenda bonus CosmoGirl! yang isinya tempelan bon dan sketsa-sketsa bercanda doang.  Hehe. 

14. Nah, yang kecil kurus nyelip sendirian, adalah agenda hadiah Natal-nya SMA Yahya, yang sampul depannya hanya hitam emas menjenuhkan, jadi saya bungkus kain gambar kue-kue saja biar menghibur dan lebih berkarakter.  Masih satu spesies sama OCHAKEN, disegmen perbulan, dan di situlah lahir stempel daun dan bendera di daftar belanjaan saya.  :) Ini buku tugas seriiing banget pindah tangan atau keliling kelas karena dilihatin orang.  Soalnya saya rajin nyatet PR (bikinnya sih nggak terlalu), ulangan, dan jadwal ulum.  Puh.  Masa SMA. 

15. Notes kecil, masih satu spesies, tapi format percobaan jadi berantakan.  Hehehe. 

16. Waktu SD, White adalah karakter orji favorit anak-anak cewek! Saya ngotot dong, belinya, ngeyel ke Papa sampai dianterin ke Super Indo Buah Batu dan setelah memilih-milih + mengendus aroma kertasnya, saya beli juga satu dengan mata berkaca-kaca penuh terima kasih pada Papa (maaf ya, anak kecil ini ngerepotin, maklum, masih SD).  Mana pulangnya macet.  Aduh, maaf, Papa.  Hahaha! Anakmu telah menjadi korban tren.  Dulu kan semua anak SD punya orji lucu-lucu gituuu, terus tukeran kertas-kertasnya lucu gituuuu.  Inget banget deh, dulu orjinya Inez-Tumpul tuh Sport Sanny atau apa, pokoknya gambar cewek pakai sepatu roda (atau papan luncur?), dan saya seneeeng banget pas punya orji juga, jadi bisa tuker-tukeran dan pamer ini itu.  Duh, anak SD zaman sekarang masih senorak itu nggak ya? Hei, anak-anak SD, sekarang lambang status kalian apa, sih? Eh, sekedar info, di kantung bening orji ini ada: tanda tangan Agnes Monica ASLI, foto Yagira Yuuya yang saya temukan di koran dan bikin jatuh cintrong, dan benda lain yang kurang penting tapi penuh kenangan.  Gitulah. Masa puber.

17. Notes jilidan tak bergizi.  Padahal lucu, sayang yang ngisi masih norak, jadi kacau deh. 

18. Cardcaptor Sakura! Yang disantronin tiap Minggu pagi jam 7 bikin males ke gereja. :P Yap, saya punya buku kenangan dong, seperti anak SD lainnya (lambang.status.sosial)! Tentu saja isinya data diri anak-anak di kelas, yang kalau dibaca lagi bikin ngakak.  

19.  Nah, kembali ke...diary! :) Ini pas kelas 9, mungkin ada jejak-jejak kelas 8 juga.  Lupa.  Dan ini pun nggak habis-habis kaya si Forever Friends.  Nulisnya pakai bolpoin langsing warna merah muda, hijau toska pudar, dan biru.  Sehari selembar, di halaman bagian bawah ada kotak, saya biasanya nulis quotes yang bagus gitu.  Sok iye bangetlah! 

20. Peter Rabbit biru, pas kelas 6 SD... isinya ya, penuh kemarahan (puber, harap maklum).  Apa aja diomelin.  Ngeceng cowok aja malah bikin marah-marah.  Payah banget sih! 

21.  Dan ini dia, si primer alias perdana! :D Peter Rabbit merah! Yap, di sinilah sejarah hidup hormonal saya mulai ditorehkan dengan pensil/ bolpoin/ apa saja.  Depannya rapi lho, tapi ke belakang-belakang bisa tiba-tiba ada sehalaman isinya cuma: BETE!!! SEBEL!!! JIJAYYY!!! + muka orang marah bertaring segala segede gaban.  Saya kenapa sih waktu itu?! 

Dan saya masih melanjutkan tradisi lho! Saya sudah punya 3 buku baru untuk diary.  Semuanya kertas polos! :D 

Satu yang lagi saya pakai, akan saya kasih intip dua halaman saja.  :) Warna depannya merah kertas daur ulang, bikinan Rumah Bagus, empat belas ribu.  Tadinya mau dibikin dream book, tapi belum ada inspirasi, jadi malah dialihfungsikan.  Ternyata enak ditulisin + digambarin. :)







Begitulah! Ngomong-ngomong sekalian saya kenalin juga calon buku harian berikutnya yang didapatkan di Muji seharga 35 ribu (untuk ketebalan dan kualitas yang bahkan melebihi harganya!) bersama spidol-spidol 8000an yang menurut saya ekonomis dan warnanya bagus pula.  :) Monggo...


Baiklah! Pos hari ini sudah begitu banyak.  Mari bertobat.  Selamat menjelang hari Minggu ya!  :D

Ini Siapa Sih?

Hola! Hebat ya, hari ini bisa ngepos sampai dua biji! :D 

Saya baru...istilahnya...blogwalking.  Ke mana-mana.  Random saja.  Dari blog tentang tata rias dan perawatan kulit, blog yang isinya jualan kerajinan tangan unyu-unyu, blog yang emosional, blog yang informatif, daaan banyak lagi, sampai pusing sendiri.  

Daan, saya pun tidak berhasil menyimpulkan ini pramudita sebetulnya blog macam apa.  Hahaha! Gimana ini. 

Coba deh, ditelusuri.  Isinya campursari banget.  Kampanye hewan, main piano, baca buku, dandan, jalan-jalan, foto, galau, babibu, Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia, Bahasa Venus, Pramoedya, Dee, senang, sedih, lompat, merayap, kata bijak, kata siapa...  Yah.  Namanya juga hidup, random! :9 
Kalau menurut saudara-saudara sekalian, blog tentang apakah sebenarnya pramudita ini?

Selamat hari tani dan telekomunikasi, ya, ngomong-ngomong!

Ketika Saya dan Makhluk L Berjumpa

Tahu nggak, sih, kemarin siang, saya dan Mama ngomongin Si Biawak (baca cerita pertama tentang dia di Kedatangan Makhluk L ) yang masih betah-betah saja di atap rumah saya.  Kami lagi makan dan tiba-tiba terdengar langkah kakinya di atas kepala kami alias di balik langit-langit dapur.  

Terus dia keluar lewat bolongan genteng (pintu favoritnya)! Tampaklah buntut serta pantatnya egal-egol lucu sekali.  Saya pun jadi semangat dan keluar ke kebun belakang untuk ngintip.  Sampai naik ke bangku semen di tengah-tengah kebun.  Eh, tiba-tiba Si Biawak malah muter jalan dengan heboh, terus balik ke arah genteng rumah saya! 

Dan pada kesempatan yang berbahagia itu...saya pun bertatap mata dengannya! Yah, menyamping sih dia, tapi tetap saja terlihat.  JRENG JRENG.  Saya tegang tapi semangat gitu ceritanya. Hahaha! Dia begitu...BESAR, tapi matanya mellow, agak kecil, dan dia terdiam sesaat sebelum dengan panik beranjak masuk ke para lagi.  *gimana sih! 

Dia memang pantas disebut Makhluk Lieur!

Tapi saya diam-diam jadi berimajinasi, seperti gambar di bawah ini: 

Gambar paling bawah saya bikin sambil agak-agak pingin nangis... *dasar sensitif 

Menurut kalian, dia ngapain sih di dalam langit-langit rumah saya?

Kamis, 22 September 2011

Saya: Kutu Buku

Makanya matanya sampai -4,5! 
Hahahaha. 
Tapi ngomongin soal perkutubukuan, saya baru namatin Sitti Nurbaya-Kasih Tak Sampai! Hei, judulnya klasik sekali.  Jika tak sampai ya pakai paket kilatlah, Non, supaya lebih cepat. Menurut saya, tentu saja Marah Rusli ini penulis yang tega sekali mematikan para tokohnya dengan cepat dan mudah.  Nurbaya tewas karena kuenya diracun salah satu pendekar anak buah Datuk Meringgih.  Padahal Alimah sepupunya sudah mewanti-wanti untuk tidak membeli kue! 
Dan Samsulbahri, pacar-tak-jadi-jadinya Nurbaya, akhirnya meninggal di rumah sakit setelah berduel dengan Datuk Meringgih.  :'((  
Tragisnya...

Secara ini sastra lama, saya sih suka-suka saja. Soalnya bagaimana pun kualitas penulisan dan ceritanya memang gaya roman, yang panjang agak bertele-tele dan (biasanya) diakhiri dengan kematian.  Bahasanya pun gaya Padang campur-campur.  Dan anehnya, kenapa ya, sastra lama itu nggak bisa dikritik? Susah rasanya mau mencari kekurangannya.  Seperti dari sananya sudah sempurna.  Hebaat! :D Mungkin itulah kualitas sebuah keklasikan? 

Nah, terus, sebelum baca Sitti Nurbaya, saya baru makan habis Mangir, kali ini karya pengarang superfavorit saya, Pramoedya Ananta Toer.  Bentuknya naskah drama, Bahasa Indonesia, yang latarnya adalah Kerajaan Mataram (yang memperluas kekuasaan terus), di mana nanti ada kisah cinta, penipuan, dan...perang, yang intinya merupakan konflik antara Mataram dengan Mangir.  Tapi saya nggak bisa nggak cinta sama yang beginian.  Ngebayangin suasana Kerajaan Mataram, kostum-kostumnya, bahasanya, gamelannya, saya bahagia banget. Hehehe.

Dan belakangan, nafsu baca saya memang lagi heboh.  Apa saja dibaca.  Brosur, majalah, komik, novel.  Begitu satu novel tamat, saya jadi bingung karena bacaannya habis.  Akhirnya saya malah 'cemal-cemil' komik Kobochan saya, terus ketagihan.  :P 

Anyway, what are you reading now, readers? :) Tell me!

Senin, 05 September 2011

Kirana!

Akhirnya keponakan baru saya sudah tiba dengan selamat di RSIA Limijati Bandung! Selamat buat keluarga eji Kak Kosmas, Kak Fitri, Oris, daaan anggota baru mereka, KIRANA! xoxo

Saya senang bangetlah ini.  Bahagianya menggila.  

Oh iya, tadi pagi, saya ke Nada, latihan piano.  Udah gitu, saya kongkow bareng Kandangolalamasukutukartumpul alias Esther dan Inez di Kopi Progo-sambung-ke-The-Strudels...berhubung Inez mau ke Jogja untuk mengemban ilmu manajemen di sebuah universitas.  Horeee! Akhirnya dia tidak tuna-uni! ...tinggal saya sama Esther.  Baik-baik ya di sana, Nez! :D 70% ngeceng! 30 % belajar! *ngajarin nggak bener

Ngomong-ngomong, saya mau-mau aja lho kuliah, tapi nggak merasa wajib.  :D Hahahaha.  Intinya sih saya cuma pingin cari ajaran baru di mana pun saya mendapat kesempatan.  Setelah ikut music camp, saya jadi tahu rasanya kira-kira kalau sekolah musik.  Yah, setiap hari mesti bertemu musik, dan ternyata saya betah! Hahaha. Damn! Betah bangetlah.  Suka nggak mau pulang.  LOL.  Yah, mungkin kem musik ini nggak benar-benar persis sekolah musik sungguhan, atau sekelas konservatori, tapi setidak-tidaknya saya mencuri 'aura'nya.  Di mana-mana ada kelas bisa bunyi dan saya harus latihan...latihan...latihan...sampai rasanya pingin makan omelet rasa metronom campur toge-toge partitur! Gila! Apalagi ini mah dikejer mau konser.  

Oh, saya jadi kangen Kim Barbier.  D': Waaaa! *apa sih 

Tapi sebetulnya saya memang...well, kangen! KANGEN! Pingin camp lagi! Camp aja tiap hari!

Eh, jangan juga sih.  Kapan saya gambar? Kapan saya nulis? Kapan saya blogging? *gimana sih!? 

YAH, intinya saya pingin aja dikasih kesempatan bermain piano atau viola sebanyak-banyaknya.  Di ruangan yang bagus.  Tanpa diganggu.  Dan ada gurunya pas aku kolaps.  Asyik kan, maen sama piano, maen sama Devika (tapi bukan sama Devika kalau saya di luar kota atau luar negeri! :'(( ).  Hiks.  Bicara soal Devika, saya kayaknya bakal nangis kalau mesti ninggalin Devika dan...SLCO! Yah, misalnya saya tiba-tiba berhasrat kuliah ke luar negeri atau luar kota terus kesampean *nah lho! , kan saya mesti mengembalikan Devika ke pengurus panti asuhan alat musik alias Bapak Fauzie dan Ibu Alia...udah gitu saya bakal nggak latihan tiap Minggu siang atau ikut main sama SLCO yang sudah seperti keluarga kesekian saya!

Bahkan meskipun untuk waktu singkat (4 tahun, misalnya?), pasti kangen! Aaaah! *nggak siap 

Maaf ya saya galau.  Lagi penuh perasaan gara-gara punya ponakan baru.  Nggak nyambung.  Hahaha!

Daaan...sekian pos saya hari ini. :) Terima kasih.  Doakan Kirana supaya jadi anak yang bahagia, ya! :D Ahiii! <3

*untuk Inez: sudah ngeh siapa Devika?


Kamis, 01 September 2011

Impian Masa Kecil

Dari kecil, saya punya macam-macam impian.  Aneh-aneh! Pingin jadi Hermione, pingin jadi Cardcaptor Sakura, pingin jadi Sailor Moon! Hahahaha. Dasar bocah.  

Dan pas anak-anak, saya sempat selalu punya katalog Oriflame yang sangat beken dijualin sama ibu-ibu teman Mama.  Di situ kan ada line kosmetik yang khusus anak-anak tuh...entah apa namanya.  Happy Girl? Sparkling Girls? Glitter Girls? Ah, lupa! Yang jelas penuh dengan gemerlap deh, kemasannya. Produknya terdiri dari lipstik, kuteks kerlap-kerlip, glitter buat badan, dan apa deh, saya lupa.  :)) 

Zaman itu, saya tergila-gila banget.  Pingin.  Ngidam.  Ngebujukkin Mama, tapi nggak dikasih.  "Anak kecil belum perlu pakai make-up!" 

Memang saya kecewa sih (namanya juga anak-anak).   Tapi akhirnya saya tumbuh dewasa (sambil masih pingin punya alat make-up) dengan selamat dan sekarang punya peralatan dandan sendiri! :) 

Belakangan, jumlah kecil senjata dandan saya bertambah dan kotak persabunsampopelembapan saya jadi kepenuhan + berantakan.  Maka saya membuat kotak! Ya, semacam daur ulang kemasan The Face Shop yang entah dari mana juga datangnya tahu-tahu ada di rumah, dengan flip magnet dan gambar bunga merah berlatar belakang putih.  

Bagian dalamnya saya tempelin kain belacu dan karton-karton dari dus bekas makanan ringan dan odol sebagai pembatasnya.  Maafkan desain yang acak-acakan, berhubung semuanya tanpa dipikir dan kalau sudah dibuat kagak bisa dihapus.  :P 

Dan setelah belepotan lem UHU, tangan kena spidol, dan lain-lain, 
Ningrum mempersembahkan...kotak kosmetik! :D 






Apaan tuh? Garis-garis sok sirkus, tapi bawahnya tanaman.  :)) Bener-bener spontan (dan agak TERLALU spontan, sih).  Mungkin filosofinya: bersenang-senang sambil tetap mencintai alam! *maksa

Ngomong-ngomong, itu isinya minimalis banget.  Hihihi.  Memang koleksi dandan saya cuma segitu lho. Tapi biar sedikit, tetap efektif! :)  
Oke, oke, itu barang-barangnya: Nature's Minerals Make Up dari The Body Shop (seperti biasa), berupa fondasi, perona pipi, dan pewarna kelopak mata.  Selanjutnya bersemayam sebiji serutan dan pengeriting bulu mata.  Di kotak sebelah kiri bawah, semua yang berbatang-batang: pensil alis (yang amat jarang dipakai karena takut jadi ondel-ondel), maskara, dan penegas garis mata coklat tua bentuk pensil (ngeri sama yang spidol).  
Nah, yang dibungkus hitam-hitam sok misterius itu kuas untuk bedak dan pembaur rona pipi saya.  (hahahaha! Tahan nggak, sama bahasa gila saya?) 

Sekian cerita tentang sisi perempuan tulen saya. :) 

n.b: Saya lagi gila menggambar dan gila buku sketsa.  Bahaya kalau ketemu buku sketsa bagus, pasti langsung pingin dibawa ke kasir.  Hihihi. Jadi jangan ragu-ragu kalau mau merekomendasikan buku sketsa atau spidol warna-warni ke saya.  Pasti didengarkan baik-baik! :) Terima kasih. 

xoxo