Jumat, 29 Oktober 2010

Suami Istri Schumann

Saya...terkagum-kagum sama Tuan Schumann dan Nyonya Schumann.  Om Robert dan Tante Clara.  Sekarang, saya lagi belajar sebuah Prelude buatan Tante Clara, setelah sebelumnya 'menenggak' Kinderszcenen-nya Om Robert.  Komentar saya: wiw! 

Prelude-nya luar biasa.  Berlapis-lapis, dan seperti nggak ada habisnya untuk dibahas.  Setiap detail kecil begitu berarti.  Gila dah! Mantap! Sepuluh jempol (kasih jari-jari nonjempol label 'Saya Jempol')! Hehehe... meskipun kepala jadi cenut-cenut, tapi hati senang.  Ngomong-ngomong, ini lagunya buat piano.  :-) Terima kasih banyak deh, buat Kak Angie guruku.  Hehehe.  Kok beliau begitu sabar ya, ngajarin saya? 

Tadi saya daftar CCF, lho! Akhirnya! Mulai bulan depan, saya bakal les Bahasa Perancis.  Horeee... :D Senangnya! Impian dari kecil tercapai! *entah kenapa, dari kecil kepingin banget belajar Bahasa Perancis 

Terus, tadi saya ngembaliin lima biji kemasan The Body Shop lho.  Bangga, bisa ikut berpartisipasi dalam penghijauan.  Hehe.  Jadi, mereka itu bikin program Bring Back Your Bottles.  Semua kemasan produknya akan dijual ke tempat daur ulang dan hasil penjualannya disumbangkan untuk sosial.  Keren!  :D Lanjutkan! 



Laporan

Begitulah.  Minggu ini sih simpel.  Nggak ngapa-ngapain amat. Paling acara besarnya cuma pergi nonton Salamander Big Band di Bumi Sangkuriang, Ciumbeuleuit, Bandung.  Ceritanya mereka ulang tahun.  Jadi pergilah aku dan Papa-Mama.  Mumpung gratis ini.  Hehe.  Bintang tamunya Margi Zegers (maaf kalo salah tulis! Nggak tau gimana nulisnya. :( ).  Suaranya: CIAMIK! :) Mantap.  Ada pula Gail, yang semakin lama nyanyiannya semakin yahud, juga Tito Bramantyo.  Cowok umur 14 tahun.  Jempol sepuluh buat dia! Keren abis! :D 

Aduh.  Ngidam Magnum Classic deh.  :( Pingiiiin! Dan saya merindukan lagu berjudul Dear Bobby.  Kalau nggak salah punyanya Yellowcard.  Tiba-tiba rindu dan nyari-nyari di komputer, udah nggak ada.  (aw!)

Sabtu, 23 Oktober 2010

Tekawati Butuh Istirahat

Iya, memang nggak ada habisnya kalau nginget-nginget si Engkong.  Tapi yang ini, edisi khusus Engkong kalau lagi galak.  Hahaha... ya, cukup lucu dan manis, kalau diingat-ingat.  Konyol. 

Soto Ojolali
Kami sekeluarga besar makan soto daging sapi bareng-bareng.  Soto khas Bandung.  Yang dihias lobak, kedelai goreng, dan seledri.  Pas lagi makan, tahu-tahu Engkong bilang: "Ojo lali, dagingnya liat!" *dengan emosi (artinya: jangan lupa, dagingnya alot!)

Pangandaran
Restoran ikan bakar.  Penyajiannya lamaaaaa banget.  Memang sih, kita semua udah mulai kelaparan dan bosan.  Tapi, Engkong ternyata lebih parah.  Langsung aja, Engkong nyeletuk: "Ini lama banget! Disuruh makan piring, apa? Atau makan meja?!" Kontan, kami ngakak-ngakak.  Habis, humoris! Huahahaha!

Sekian tentang Engkong saya... sekarang tentang hari-hari saya...yang padat seperti es batu dalam gelas kalau di restoran pesan soda gembira. 

Kamis, saya ngumpul sama adik-adik kelas di Giggle Box, Jalan Progo Bandung.  Yah, karena ada hutang rahasia.  Ahaha! :)) Tapi, menyenangkan lho, ngumpul sama orang-orang yang biasanya cuma ngumpul karena kepanitiaan saja.  Jadi...segar dan emang mereka asyik-asyik anaknya.  :-D Kenalnya sudah cukup lama--dari SMP!

Setelah kenyang-kenyangan, saya pun...pulang.  Senangnya pulang!

Jumat.  Pergi ke rumah Engkong, main sama Kizka, Pluto, dan...7 Anak-Anak (generasi ini digosipkan berayah anjing tetangga bernama Bo--duh, Kizka!), bantu ngejelujur gorden (menceng-menceng), lalu saya berangkat les piano.  Udah gitu, luntang-lantung di Yahya.  Haha.  Dasar alumni nggak rela lulus! Massiiih aja main ke sekolah.  Baca ini itu di perpustakaan (ya ampun, baru tahu tentang tumpahan minyak di Teluk Meksiko.  Shocked!), sungkem ke Pak Usep guru Seni Rupa SMP yang baik hati, lalu ke Esther, dan kami ke Ciwalk.  Mau nonton Eat Pray Love, ceritanya.  Makan okonomiyaki telur di sana, terus ketemu teman kami bersama pacarnya, terus...akhirnya Inez datang! *kangen bo

Lalu, kami masuk Teater 3.  Hehe.  :)  Nonton film itu, jadi pingin keliling dunia! Sumpah! Tapi, bagus juga nilai-nilainya.  Dan saya SUKA banget sama Ketut Liyer! Manis! :)

Setelah nonton, kami nongkrong di Smitten.  Pesan 3 rasa frozen yoghurt yang berbeda.  Ahiii.  Nikmat! :P

Sabtu.  Hari ini, dengan kata lain. Acara pertama: Main bersama SLCO di Gereja Santa Ursulin--memberi musik dalam pernikahan sepasang pemuda-pemudi berbahagia.  Bicara tentang nikahan, saya jadi sering terharu kalau menghadiri pernikahan.  Kenapa coba?! Tapi yang tadi nggak, soalnya agak rusuh sama berbagai kekacauan seperti pintu ablak-ablakan, angin, petir, koor nggak kedengeran, dan ketukan kacau, dan secara pribadi, khawatir mengenai kefalsan.  :P

Acara kedua: ke Togamas

Acara ketiga: belanja di SuperIndo.  Ada Vita-Weat! :-D *sorak-sorai , dan ada gerai khusus Organik Indonesia.  Cihuylah, pokoknya! :P

Acara keempat: pulang sambil macet-macetan di jalan

Acara kelima: Krisma, telat 45 menit.  Kelompok A1 komplit! :)

Acara keenam: makan di RM Risma Rasa.  Ikan kakap bakar, cumi goreng tepung, serta sepiring kangkung cah polos.  Enak banget! Masih terkenang rasa-rasa itu... *berlebihan

Acara ketujuh: menyusuri dunia maya.

Sudah.  Capek! Perlu isi baterai nih.  :)

Kamis, 21 Oktober 2010

Hujan Semalam

Selasa malam.  Hujan terus! Ngepol! Semaleman.  Langit ngompol.  Saya, entah karena suara atau emang tidak pulas, tidurnya nggak beres.  Melek-merem-melek-merem-ngimpi-melek... 

Alhasil, bangun-bangun jadi kurang eling.  Mana hari kemarin ya masih hujan-cerah-hujan-cerah juga.  Jadi, mood naik turun!

Tapi beginilah saya.  Tetap semangat! Soalnya...pergi ke BTC (Bandung Trade Center) sama Mama adalah tugas dari Papa saya pagi ini.  Ya sudah, pergi deh.  Keliling-keliling. 
Makan dulu, di Hungry Jake (Fish & Chips-nya top deh!), lalu pulang. 

Pulang-pulang, saya pergi-pergi lagi.  Janjian.  Acaranya berubah, sih.  Hahaha.  Cuma dinikmati sajalah.  :)

Sore-sore, kembali ke rumah.  Malaman jam 7, ngabring deui! (gila) Ada latihan orkestra! 
Jam sebelas malam.  Saya tidur.  Nyenyak.  Syukurlah, masih punya waktu tidur.  :-) 

Inspirasi hari ini: 
Ternyata, kalau pakai pembanjur otomatisnya kloset, airnya boros juga ya!




Senin, 18 Oktober 2010

Bolak Balik Mondar Mandir

Sabtu dan Minggu ini saya rusuh banget! Sebetulnya, karena memang banyak acara juga.  Sabtu pagi, saya mesti latihan orkestra di gereja.  Pulang dari sana, cuma keburu makan pecel sembari nonton Glee satu episode, terus pergi lagi les Krisma! 

Minggunya, pagi-pagi jam 7, kehidupan saya sudah berjalan! Pergi ujian teori musik dari ABRSM di Melodia Jalan Kyai Luhur! Yap, dan untunglah, saya dapat soal tipe B (entah kenapa terasa seperti keberuntungan, secara B adalah huruf favorit saya).  Ternyata memang tidak terlalu aneh! Puji Tuhan banget! :)) Hahaha... dan tempat saya, kursi A24, berada di pojok, ditemani oleh mbak penjaga yang sembari baca komik sehingga cekikikan sendiri! (Mbak imut, deh...) 

Dari situ, saya jalan ke Dago, nyegat angkot di Riau.  Lalu pulang! Leyeh-leyeh sedikit nonton televisi.  Terus, berangkat lagi latihan orkestra! 

Astaganaga capek! Butuh gula!

Tapi ini sudah Senin.  Syukurlah.  Ada waktu leyeh-leyeh di rumah seharian penuh. :) 








Kamis, 14 Oktober 2010

Reportase Telat Sehari

Kalau biasanya resepsi pernikahan bejubel, yang kemarin saya datangi tidak! :D 

Alkisah, dua orang bertemu dan melangsungkan pesta pernikahan di Maxi's Resto Ciumbuleuit.  Sederhana saja. Ada tanda terima kasih berupa permen loli Peko dan coklat Suzanna serta coklat sok bongkahan emas, juga tempat yang dipakai hanya satu bagian.  Semua makanannya terhidang dalam satu wilayah, sehingga kalau mau ngambil tidak repot! Nyam! 

Dan inilah yang terhidang di sana: 

potato buillon semacam tumis kentang bawang bombay bermentega
ratatouille timun Jepang, tomat, paprika, dimasak bersama saus merah
chicken blablabla *lupa nama lengkapnya, tapi dia adalah ayam dan jamur + kacang polong + wortel dimasak dengan krim lezat; saya cuma makan jamur, wortel dan kacang polongnya berhubung hari Rabu (baca penjelasan tentang metode makan Rumtarian di Nona Jenaka.  Klik!) 
dory romana ikan dory (berdaging putih) dibungkus telur, dipanggang dengan mentega dan dibumbui 

spinach soup sup kental dari bayam campur krim dan susu, bayamnya entah diblender atau ditumbuk, tapi masih kasar dan memberi sensasi tersendiri 

salad terdiri dari gelang paprika, bawang bombay, potongan ketimun, lettuce, diberi saus Blue Cheese dan minyak salada 
Amidis cup hahaha! Jelaslah, kita semua tahu apa ini.  Air mineral dalam gelas plastik ukuran 250 ml.  

Sekalian, saya juga main sama Oris, keponakan dari kakak sepupu tertua saya.  Lari-lari di lapangan rumput! Sampai capek saya.  Ternyata, lama nggak olahraga, jadi gini ya...loyo. Ah, harus lebih sering nih, main sama Orisnya! :-) 


ratatouille


spinach soup

Citra dari Pasar Seni ITB 2010

 



Langit memanja.  Pepohonan dihias semburat emas surya, memancarkan keindahan tak terkira. Sebuah interaksi antarmanusia tentu lebih indah dipandang dalam keabadian, untuk itulah saya menangkapnya. Layar terkembang, membias semangat. Tiang bersusunan bambu terpancang, menjulang capai angkasa.  

Senin, 11 Oktober 2010


Olahraga Telapak Kaki

tempat                       : satu bagian di Kota Paris Nyasar ke Jawa
waktu                          : 11.00-18.00 WIB 
hari, tanggal            : Minggu, 10 Oktober 2010
acara                           : berjalan di antara lautan manusia, makan siang bersama di Ngopi Doeloe, belanja oleh-oleh, menyaksikan panggung, silaturahmi 
kompetisi                  : lomba kenalan terbanyak
dimeriahkan oleh : Keluarga Kandangolalamasukutukartumpul, QK, dan rekan-rekan lainnya

Begitulah.  Saya dan kawan-kawan mengunjungi Pasar Seni ITB 2010, yang diadakan di hari keramat tahun ini, juga di hari yang sangat bagus yaitu Minggu.  Ada manusia sebanyak pasir di pantai dan bintang di langit (sesuai janji Allah pada Abraham?), ada es jeruk pudar bernilai 10.000 Rupiah, ada band-band unik, ada Manusia Kantong Keresek ("Kamu tidak takut? Plastik itu menyeramkan!"), ada Seniman Bangun Pagi  yang keren banget, ada Keroncong Merah Putih yang menyenangkan, ada atlet-atlet pemenang yang teriak-teriak melihat kaus saya, lantaran gambarnya Benny & Mice, ada topeng gorila, ada teman-teman, ada Lekker, penjual hot dog yang lakunya bukan bercanda, ada teman kami tiba-tiba kecelakaan tapi syukurlah sudah pulang, ada tabung gas Elpiji 3 kg digantung, coet dipajang, lukisan, komunitas, distro, bujubileh banyak sekaliiiii! Benar-benar AKBAR! 

Tapi, sangat menyenangkan.  Meskipun lalu lintasnya macettttt.  

Selamat Mango Tango Jumbo!

*foto-foto dokumentasi akan dimasukkkan kemudian dalam tempo yang sesingkat-singkatnya

Jumat, 08 Oktober 2010

Janggal. Jangar. Janger. Jam.

JANGGAL
Kemarin kremasi Engkong. :'-(

Tiba-tiba kepikir: dulu, kitalah, cucu-cucu yang kalau dari rumah Engkong selalu bilang, "Engkong, pulang dulu yaaa."
Waktu Engkong kita pergi, seakan Engkonglah yang mengatakan, "Cucu-cucuku, Engkong pulang dulu ya."

Wuh. Itu dia titik di mana saya menangis. Juga waktu membuka lemari baju Engkong. Ada aroma Engkong di sana; berasal dari baju-baju tersebut. Saya langsung mellow sendiri. Teringat kalau Engkong peluk saya, kalau saya cium pipi Engkong, kalau saya pegang tangan Engkong. Rasanya ada yang hilang!

Tapi...ya sudahlah. Nanti juga ketemu lagi sama Engkong, di alam sana. *amin

JANGAR
Hari-H ujian Toge tinggal hitungan jari nih. Doakan sayaaaa! Aiah. Harus ngapalin
Terms. Allegretto, allegro, marziale, vivace, sotto voce, assez, piu, molto, aber, langsam, schnell...gileeee. :-S Gunyem-gunyem-gurilem, deh! :(

Ah, tapi, saya pasti BISA! :D *mensugesti diri

JANGER adalah judul lagu yang dimainkan dalam album Dwiki Dharmawan-World Peace Orchestra, trek keempat (kalau nggak salah). Hahaha. Dan ini lagu, nempel di otak kayak lem Aibon! Sungguh! Susah sekali dilupakan. Lagu ini bernuansa Bali (karena merupakan lagu Bali, memang.), tapi dioleh sampai jadi modern dan 100% tanpa kebosanan. Jazzy, tapi etnik. Ajaib! Ini sih terlalu canggih!

Mudah-mudahan suatu saat saya bisa mencapai tingkatnya Dwiki dalam bermusik (amin amin amin amin amin amin). Ah, nggak sabar menanti hari itu! :))

JAM sudah berdetik lebih jauh. Sebaiknya saya menyudahi ini dulu. Sampai jumpa! :)

Rabu, 06 Oktober 2010

Engkong

Pagi kemarin, Engkong saya, yang menjadi ketua komplotan keluarga besar saya, dipanggil Tuhan dalam keadaan terbaring di ranjang, pagi-pagi subuh, dan tanpa diketahui siapa pun. Orang yang pertama kaget karena Engkong nggak bergerak adalah mbak penjaganya, yang kami panggil Mbak Pipit. Terang aja dia kaget! Masih pagi, tahu-tahu dia mendapati bahwa Engkong yang selalu ia rawat tidak membuka mata di usia 86 tahun.

Lantas, kami semua tahu-tahu terkumpul di rumah keluarga di Jalan Gempol, Bandung. Ngobrol, tapi sambil nangis. Nangis, tapi terus ketawa. We have so many memories about him that makes us missing him a lot!

Engkong seorang fotografer nonpro. :) Ke mana-mana bawa kamera kunonya, memotret cucu-cucu lagi nongkrong di Kebun Binatang (sampai angkatan Abangku tuh). Foto-fotonya bagus banget!

Engkong juga selalu menawarkan kita semua, cucu-cucu, anak-anak, dan siapa saja yang ke rumahnya untuk: MAKAN!
rekonstruksi:
*pintu dibuka (kriek)
"Halo, Kong!"
"Daaah! Ayo makan!"
catatan: berlaku untuk semua tamu
Secara pribadi, aku sering banget ditawarin ikan. Karena Engkong suka ikan dan tahu kalau aku juga penggemar ikan. Dari kecil, aku langganan makan lele goreng bareng Engkong. Besaran dikit, kepala kakap ala Padang (udah kuat makan pedes). Dan lain-lain...segala macam ikan. Engkong, makasih ya, memaksaku nelan protein! Hahaha... :) Bersyukur selalu ditawarin makan. Cuma Engkong yang kayak gitu.

Nggak cuma orang, Engkong juga sering duduk-duduk di depan dan ngerobek-robekin roti tawar buat burung-burung gereja yang sering nongol di sore hari. Kalau ada sisa, dikasih ke anjing peliharaannya. Kebiasaan itu nular juga ke keluargaku. Selalu ngasih makan burung. :P Sampai burung-burung gereja pada bunder-bunder kekenyangan.

Engkong juga jago mengolah kayu. Kita dibuatin kuda-kudaan dan kambing-kambingan dari kayu. Buat kita! Biar kita bisa main. :'-)

Satu lagi. Engkong sukaaaa banget lagu Jembatan Merah. Tiap kali aku ke sana, pasti disuruh main piano. Harus lagu Jembatan Merah. Udah kayak lagu wajib aja. :) Lagu itu sepertinya memang memiliki kenangan tersendiri buat Engkong, yang ada kaitannya dengan almarhum Emak, isterinya. Tiap kali aku main, Engkong nyanyi, sembari nangis juga. Huhuuuuu!

Masih banyak sekali cerita tentang Engkong. Tapi, yang ini sampai sini dulu. Kalau ada sumur di gurun boleh kita minum yang banyak... :)