Selasa, 22 Oktober 2013

Cerita Bonbin

Saya baru liburan ke luar kota! Tujuan utamanya sih, merusuh di pernikahan kakak sepupu, Kak Nadia.  Tapi, ujung-ujungnya, tentu, saya cari kebon binatang.  Secara saya doyannya sama kebon binatang. 

Maka saya pun berangkat ekstra pagi ke Jawa Timur Park 2: Batu Secret Zoo & Museum Satwa.  Itu sepaket ceritanya.  
Ngomong-ngomong, saya ogah ah ke taman safari Surabaya. Masa mereka nyajiin RAWON RUSA!? Oalah, itu udah keterlaluan. :(( 

Sekalinya ke sana mungkin saya kampanye...

Oke, tapi, mari kita banjiri dulu halaman ini dengan banyak foto pas saya di bonbin: 

'prairie dog' nan unyu

Iguana

Iguana lagi!

Ini, ehm, saya, di hari sebelumnya sebelum pemberkatan nikah sepupu :) Pakai gaun keren dari Onlyi + sepatu jambu Inside & Side + blazer dan tas tanpa merek :D

Saya dan Mak Mi

Saya difoto sama kakak saya, karena katanya mirip Katy Perry (?) akibat riasan mata yang tebal rupawan. Di situ saya pake gaun bunga-bunga kece dari Luna Maya for Hardware.

saya + sepupu + kakak

Sepupu sepupu sepupu!

Kembali ke bonbin.

Iya, kalau nggak salah lihat, ada lemur!

Museum Satwa nan epik!

Ini kandang iya, ruang kelas juga, dan, tentu, lemur ada di dalamnya tapi tidur, malas sekolah!

Llama si lucu! <3 br="">







Llama. Dari sisi manapun, tetap menggemaskan!

Merak! Tuhan pasti lagi rajin pas menciptakan makhluk ini.


Keluarkan monyet itu dari kandang, atau saya takol!




Si Tutul :D


Nah, sesungguhnya, sampai situlah kamera saya bertahan.  Di tengah perjalanan dalam area bonbin, baterenya ngadat dan kamera pun pingsan. :'(  Maka saya pakai peranti lain buat mengabadikan wajah-wajah satwa di sana.  Untuk ngintip sebagian dari hasil jepretan saya yang lain, yuk main ke sini, ke Instagram saya! :D

Demikian dulu ceritanya, ya. Selamat Hari Senin!

Rabu, 16 Oktober 2013

10 Gejala Hijau





Sejauh apa saya mengusahakan hal-hal yang lebih baik bagi lingkungan hidup, juga kesehatan saya dan orang lain?  Istilahnya sih: green effort saya sudah sampai mana ya? Penasaran, saya pun iseng ngedaftar apa saja yang sudah saya terapkan dalam aktivitas sehari-hari yang sejalan dengan prinsip pelestarian alam dan kegembiraan para hewan.  Saya  akan tulis dengan Bahasa Campur Campur.  Karena usaha saya memang belum parfait.  Biar cocok.  Hehe. 

Oke, yuk kita daftar!

une Saya tidak pernah lagi memilih daging hewan berkaki empat sebagai pangan pagi/siang/malam/tengah malam.  Pokoknya nggak akan saya pilih.  Memang, ini langkah yang lumayan masih jauh dari keinginan saya untuk going vegan.  Tapi lumayanlah, karena tak hanya saya berhasil hidup tanpa daging hasil penjagalan menyakitkan para herbivora bermuka lucu itu, orang-orang di sekitar saya juga mulai ngerti untuk tidak memaksa saya makan mereka.  Semoga saya bisa lanjut ke tahap berikutnya, berhenti melahap hasil penyembelihan unggas (walaupun khusus bebek sih saya udah berhenti total!) sampai benar-benar tidak makan makhluk hidup dinamis alias satwa.  :) 

deux Tiap belanja, saya sudah benar-benar jarang bawa pulang barang + kreseknya.  Apapun yang bisa diusahakan supaya bebas plastik atau sampah pembungkus lainnya, saya benar-benar perhatikan.  Kalau ngasih-ngasih barang pun, saya suka ogah kasih pakai kresek.  Nanti kebiasaan! Mending nggak dibungkus sama sekali tapi dikasih pita, biar lebih unyu.  Atau alternatif lain, bungkus kain cantik yang terus bisa dijadikan, yah, minimal, lap!

trois Saya sudah nggak cuci muka pakai pembusa! Lho? Penting? Penting! Bahan dasar penghasil busa di produk pencuci muka, pada dasarnya sama: Sodium Laureth/Lauryl Sulphate.  Kalau kalian jeli, benda ini bisa ditemukan pula di sabun cuci piring, deterjen baju, sampo, odol.  Bayangin deh.  Lagipula, zat ini kurang ramah buat tanah dan air.  Lalu, gimana cara saya membersihkan muka? Saya bahas beberapa kali di sini.  Cari sendiri artikelnya di Archive ya! :)

quatre Laci saya penuh sampah.  Maksudnya? Ya itulah maksud saya.  Literally.  Laci saya penuh botol, kemasan, plastik bungkus, kertas...semuanya bekas ini dan itu.  Saya simpan karena sebetulnya masih bisa dipakai ulang.  Suatu saat, kalau butuh, saya nggak perlu beli bungkus atau botol kosong.  Stoknya banyak! :D 

cinq Bicara soal perawatan kulit di poin tiga tadi, saya juga beralih sebisa mungkin ke produk kepedulian-tubuh (alias body care) yang seluruh isinya alami dan nggak mengandung binatang atau berasal dari binatang (kecuali madu atau lilin lebah), kalau memungkinkan.  Kadang bahan sintetis masih baik, asal tahu yang mana dan sebanyak apa, serta fungsinya sesuai.  Saya juga nyari produk yang bisa dipakai untuk berbagai keperluan sekaligus.  Sabun nyatu sama sampo.  Odol nyatu sama pelembap (tapi nggak mungkin sih, atau mungkin?).  Losion badan sama muka bisa satu doang.  Kenapa tidak? Dan kenapa mesti takut? Asal baca komposisi dan memahami, kita bisa lho hidup superduper irit tapi tetap kece dan wangi! :D Perlu ide? Cobalah dua merek yang sejauh ini saya bisa pakai dobel-dobel: Nicole's Natural dan Utama Spice.  Bingung males belanja? Buatlah sendiri! :)

six Saya hemat listrik! Belum terlalu gimana, cuma, setidaknya kalau ninggalin kamar, saya matikan lampu.  Kalau komputer dianggurin, saya matiin.  Jika charger nggak lagi isi daya, ya dicabut dan digulung kabelnya.  Energi listrik bisa kok kita hemat sebisa mungkin. :D 

sept Banyak bikin sendiri.  Kado.  Masker wajah.  Wadah ini itu. Gunakan barang bekas.  Saya sudah mulai kebiasaan.  Kalau ditanya: apakah sopan kamu pakai karton bekas buat bikin kartu ucapan? Atau kertas bekas jadi amplop? Kertas koran buat bungkus kado? Saya bilang sih, ah, selama kita sopan ke Bumi, semua jadi sah dan sopan! *ups, terdengar fanatik

huit Belanja sayur di tukang sayur.  Lebih sedikit bungkusan busa alias styrofoam yang dipakai, plastiknya juga lebih dikit.  TAPI, nah lho, ada tapinya ya! Kalau saya, saya selalu siapin kantong kain khusus buat belanja ke tukang sayur.  Sama aja bohong kalau tuh sayur mayur masuk keresek juga.  Udah mah dipakenya cuma dari gerobak ke dalam rumah yang nggak sampai sepuluh meter jaraknya atau satu menit waktunya, alias kebuang percuma, zat-zat di plastik bisa membuat sayur kita jadi beracun.  Jadi, jangan malu lagi buat nolak kantong plastiknya Mang Sayur ya! 

neuf Saya doyan naik angkot.  Sebetulnya memang pingin belajar nyetir mobil juga, soalnya, by reality, pergi malem-malem sendirian bawa Devika naik angkot juga bukan ide yang bagus.  Tapi, seenggaknya kalau siang, saya usahain bisa ikut kendaraan umum supaya nggak kebanyakan nyumbang polusi.  Semoga nanti pas saya bisa nyetir, bisa bermobil-ramah-lingkungan juga. :D 

dix Saya membagikan pesan.  Kalian yang pernah pesan novel saya, logi-logi Cappuccino Paradise, mungkin dapat bonus stiker, batas buku, dan sebagainya.  Itu asli nggak bikin saya belanja tambahan lho! Semuanya dari benda yang ada di rumah, malah barangkali bekas (no offense  ya!).  Stiker yang saya kasih, bermuatan pesan lingkungan hidup dari buku Acme Climate Action.  Saya nggak tahu dampaknya bakal sebagus apa nanti, semoga berdampak! Hehe.  

Sudah sepuluh nih! Sesuai tradisi.  Selain sepuluh di atas, saya juga membiasakan diri bawa botol minum sendiri.  Yap, saya punya tumbler KEANE soalnya.  Hihi.  Sekalian pamer *lho* 
Lalu apa lagi? Macam-macam, cuma, belum cukup konsisten, jadi saya rasa belum layak didaftar di sini. :))  Kalian juga semangat ya! 

Hal lainnya? Hm.  Saya pingin ngurangin delivery makanan, karena sampahnya buanyak.  Dari keresek luar, kadang dobel karena takut jebol, kemasan tiap makanan, every little acar dan sambel yang dipisah diplastikin satu persatu... Namun apa daya, kadang baik saya maupun Mama sama rempongnya nggak keburu siapin makan.  Sementara itu, para pria di rumah bukan pria dapur semua. :(  
Semoga saya makin jago masak dan punya waktu luang deh. 
Dan semoga suami saya nanti pinter masak. :p 

Ada lagi? Sementara itu dulu.  Yuk, kita hijaukan dunia yuk! Kasihan kan Bumi kalau sesak nafas melulu! :) 
Ngomong-ngomong, kalian sendiri, sejauh apa kalian membantu membuat lingkungan jadi lebih baik dan asyik (kita tahu kan, ini hal yang biasa banget dan wajib, sewajib bernafas)? 

Rabu, 09 Oktober 2013

Kabarnya Baik!

Saya kok lama nggak main ke blog ya? Bagaimana kabarnya, Dunia Maya? Saya harap semuanya senang selalu. :)

Beberapa mimpi terbesar saya baru saja tercapai, lho.  Misalnya, akhirnya punya The Sims 3 sampai sekian expansion dan jika sedang senggang, saya benar-benar bisa main sepuasnya! :D

Kemudian, ya, saya menemukan calon viola baru.  Alias adiknya DevikaKalau memang jadi diadopsi dan pemiliknya merestui saya untuk memilikinya, saya mau namakan dia Lai.  Artinya: yang disayang.

Apa lagi? Oh ya. Saya menemukan seorang tetangga lucu di rumah sebelah.  Namanya Rocky.  

Foto Rocky bisa ditengok di markas saya yang terbaru, yaitu, akun Instagram! Yeah! 



Dia suka pup di depan garasi rumah saya kemarin-kemarin.  Tapi sudah nggak lagi, kok. :) Apapun yang dia lakukan, dia tetap anjing yang manis dan kocak.  Terima kasih sekali, saya dipertemukan dengannya (sungkem sama keluarga kecil di sebelah rumah).  

Selain Rocky, saya juga baru kenalan sama anjing tetangga sebelah kanan (kalau Rocky di kiri).  Namanya Goldi.  Dia Goldi generasi kesekian karena setiap punya guguk, tetangga ini pasti menamakannya Goldi.  Dulu sih, namanya relevan, karena rasnya selalu Golden RetrieverGolden: Goldi.  Tapi sekarang, jenisnya sudah beda.  

Walau berbeda, Goldi yang paling anyar ini manis dan rambutnya halus sekali.  Sepertinya dia sering mandi! :D

Sayang, belum sempatlah dia difoto. 

Oke, karena masih ada setumpuk kegiatan hari ini, saya sudahi dulu ya sesi cuap-cuap ini.  Salam gukguk! :D