Jumat, 27 Mei 2011

Mengapa Saya Kangen Tahun 90an

Alasan pertamanya: suasana. 
Waktu saya kecil, rasanya tiap hari adalah saat bermain! Dan tukang mainan juga banyak.  Saya selalu beli baju-bajuanSelembar kertas, isinya foto boneka Barbie berlingerie atau gambar putri cantik serta koleksi busananya! Bisa digunting satu persatu lalu disangkutkan ke pundak ikon seri baju-bajuannya.  Duh, kangen banget! 
Film kartun di televisi pun bejibun, banyaknya yang dari Jepang, dan saya tentu menjadi penonton setianya. Apalagi kalau lagi nyetel Sailor Moon! Huahaha.  Selain kartun dan animasi, sepertinya film pendekar-pendekar pun banyak! Yang saya paling ingat tuh Pendekar Rajawali.   Iya. Si Yoko, Putri Sin Ye...dan Legenda Ular Putih! Huahaha.  
Terus saya yang masih kecil, hobi nonton film pengetahuan *dulu nyebutnya begitu. Ada yang maskotnya burung dodo, ada juga yang tidak bermaskot tapi konsep acaranya lucu.  Menunjukkan ruangan putih dan berbagai bingkai foto, nanti setiap episode, masuk ke salah satu bingkai foto ceritanya.  Saya dulu paling tegang nonton yang tentang gunung meletus! Sampai beku di depan TV, takut sendiri.
Dulu juga ada Si Doel Anak Betawi! Wah, saya hobi nontonnya, tapi nggak ngerti ceritanya.  :P Pokoknya ada Atun...ada Mandra, ada Rano Karno. 

Kedua: cemilannya!

Entah kenapa saya masih ingat-ingat saja pada berbagai jenis makanan ringan yang diiklankan di televisi, juga yang dijual di toko-toko terdekat di kota saya! *Bandung
Yang paling berkesan adalah Trakinas, biskuit mirip Oreo yang di lapisan kuenya dilubangi bentuk muka! Mirip emoticon di Yahoo!Messenger gitu lho.  Lucu dan rasanya manis-manis enak.  
Lalu saya suka banget makan Canasta, atau apa ya, namanya? Agak lupa...kira-kira begitulah.  Snek keripik-keripikan bentuk segitiga agak gembung tengahnya, rasanya enak banget dan maskot iklan + kemasannya kurcaci-kurcaci.  Entah sejak kapan, snek ini menghilang...begitu pun Trakinas.  Lenyap ditelan zaman! *nangis 
Di zaman ini juga, semua jeli warna-warni  kecil gitu, gambar di tutup plastiknya pasti Si Peko! :D Masih pada inget Peko, nggak? Peko tuh kayak gini tampangnya...Kalau yang di tutup jeli, biasanya Pekonya ngacungin jempol.  Imut banget. 



Ketiga: lagu anak-anaknya...

Mulai dari Enno Lerian yang sebel sama nyamuk-nyamuk di rumahnya, Si Komo yang bikin macet Jakarta, Susan dan Kak Ria Enes yang ceriwis bikin gemes, Maissy yang centil dan suka bercilukba-cilukbaan sama animasi seekor tikus, Chiquita Meidy yang bingung sama kukunya, Trio Kwek-Kwek nan keren abis, Cindy Cenora yang mengkhawatirkan krisis moneter, ah, semuanya deh! Rasanya saya dulu hafal semua lagu anak-anak, dan video klipnya selalu ditayangkan di televisi swasta, setiap sore.  Widih! Tahun 90an memang didominasi anak-anak.  Karena selain klip lagu, kartun anak-anak juga rasanya sering sekali ditayangkan! 

Jadi begitu, saya lagi bikin novel, dan karena settingnya tahun 90an, saya mulai bernostalgia dan giat melakukan wawancara bagi orang-orang yang sedang remaja di tahun segituan, atau yang tahu tentang kegalauan krisis moneter, juga tren-tren zaman itu, karena saya sih, masih terlalu kecil untuk benar-benar mengerti masyarakat! 

Tapi yang jelas, saya berhasil gambar Andy Lau pakai pensil warna!  Baru sadar lho, ternyata Om Andy Lau ini lumayan keren orangnya.  :) Hehehe.  #telatbanget

Monggo dikritik ya.  Siapa tahu ada yang baca ini penggemar berat Andy Lau, mau protes kalau hidungnya salah atau matanya meleng, silakan... :) 



Oh iya! Gelombang Itu Gelombang Gelora sudah sampai ke bagian ke-3! Silakan dibaca di sini.  ;) 

Kemarin saya baru ke ITB lho! Lihat pameran anak-anak FSRD tingkat pertama. Saya pergi bareng Pak Kusir yang duduk di muka, eh, bukan...Arel, adik kelas saya di Yahya, Inez, dan di sana kami bertemu Ocha dan Yudith! :D Had fun, ngobrol kangen-kangenan sama Yudith.  Dan makan keripik jurig yang aromanya mengandung jeruk nipis/purut...*pokoknya sitrus.

Sekian pos hari ini.  Terima kasih.  :)




3 komentar:

vanz21fashion mengatakan...

90-an kayaknya taun yg friendly buat anak2 (di luar masalah krisis moneter dan tragedi mei 98). Miris ngeliat anak sekarang dijejali lagu2 percintaan yg gak jelas, mulai dari yg bermutu sampe kelasnya kangen band -.-

Tontonan pun seolah ga ada tontonan yg friendly buat anak2. Ga usah terlalu muluk harus yg full education lah, cuma minimal bikin acara kayak dulu dunia anak di SCTV jam 3 sore. Di samping nampilin kartun2 bersambung, ada pesan moral dan edukasi yg selalu disisipkan di setiap acaranya. Anak2 fun dan bisa bertumbuh sesuai dengan umurnya.

Anak SD jaman sekarang -.- udah megang Blackberry. Padahal pada hakikatnya Blackberry tuh untuk kepentingan business, di Indonesia buat hape mainan anak SD.

Anak SD jaman sekarangg terlalu banyak bermain dengan gadget, mall dan game console.

Jaman gw SD main game console ya main, tapi di samping itu main di luar kejar2an, main bola di bawah terik matahari, pokoknya outdoor game juga sering dilakuin. Di samping fun seengganya lebih mendekatkan dengan alam dan lebih sehat.

=.= ga kebayang ntar jaman gw punya anak kayak gimana ya hal2 yg dikonsumsi dan diserap anak gw pas dia SD. Lebih baik kah atau tambah buruk dari sekarang?

Inez mengatakan...

Hahaha! Nostalgila.. Iya gw jg dulu demen maen baju2an itu. Kalo kartun gw kangen bgt sama Digimon, Conan, Azukin Cha Cha.. Hahaha.. banyak lah!
Kalo pendekar... Kera Sakti dooong!!

Ih, gw ga suka Trakinas! Apalagi yg jeruk. Week.. Rasanya ga alami ah!
Tp klo Canasta (ato apapun itu) gw suka! Aduh..jadi pengen...

Lagu sih ga suka gw. Ga demen lagu anak2. Jarang denger lagu dulu mah..

Btw, Andy Launya dapet! <3

Ningrum mengatakan...

Inez:
Haha! Iya, menggila. Oh iya, ya, Kera Sakti! Aku juga langganan tuh nontonnya. Tapi kok lupa nyantumin ya?

Iya, Canasta ke mana ya? Hik. Enak banget.

Wah, cin, makasih loh, ngasih komentar buat gambar Andy Launya. Hahaha! :*

Ivan:
Ya, bahkan anak-anak nggak sadar krismon itu apa, meskipun familiar dengan istilahnya.

Prihatin memang, 'asupan' otak anak-anak sekarang. Makanya, yuk, bangkitin lagi... :) Biar zaman kita-kita yang beranakpinak, dunia sudah lebih baik. :D