Minggu, 16 Januari 2011

Musik Nggak Bisa Bohong

Hurah! Saya kembali.  Berapa lama yah, nggak nulis di pramudita? :P 

Minggu-minggu awal Januari berlalu dengan gembira.  Saya nonton Gulliver's Travel (lagi) sekeluarga dalam rangka ulang tahun pernikahan Papa-Mama (cuelamedh, each!). 

Udah gitu, mood literatur saya meningkat! Sepertinya tahun lalu saya cuma bosen aja lantaran ada UN, US, UPrak. dll. yang bikin muak dan saya cuma berhasil ngabisin lima puluh komik dalam setahun, yang seharusnya dibagi jatah sama novel.  Alhasil tahun lalu memang saya sumpah nggak produktif nulis dan nggak rajin baca.  Yang ada cerpen-cerpen, tapi novel nggak ada yang selesai. Padahal idenya udah dari zaman batu! 
Tapi itu kan masa lalu...sekarang udah bangkit lagi nih naluri menulisnya! :D Yipiii! :) 

Oh iya.  Saya baru menemukan banyak.  Banyak hal yang unik.  Tapi baru keingetan satu.  Sekalian aja diceritain yah.  

Dari zaman kapan kita tau, kan, kalau musik mewakili perasaan pemain/penciptanya? Saya pas kapan itu tiba-tiba sadar karena mengalami sendiri.  
Saya lupa tepatnya hari apa, tapi kira-kira gini:
Selasa, saya main viola dengan bagus. *les atau latihan, gitu. Kondisi hati lagi okeciamikhurahura.  
Rabu, saya bermaksud mengulangi kesuksesan, tapi karena saya lagi galau *halah--entah gara-gara apa, kayaknya hormon--permainan saya hancur.  Suara yang keluar sedihnya nggak main-main.  Gila, aneh sekali! Maksudnya, kalau orang lain dengar pun, keciri banget mellownya. 
Terus saya pun tersadar.  Kadang-kadang, kalau saya lagi capek juga, nih viola nyanyinya jadi rada sumbang dan panik.  Kalau saya lagi rileks, dia pun ikutan.  
Tadi siang pas latihan saya juga nyadar.  Berhubung mood indah, cuaca cerah, perut kenyang...mainnya oke. Sekaligus saya belajar bahwa tiap jari mesti punya kepercayaan diri supaya nggak fals. Caranya: kita kasih kepercayaan ke jari-jari! Just like we trust our best friend(s)Rupanya itu semua masalah mental dan hati--bagus/kacaunya kita main musik! Karena itulah saya jadi sadar: musik nggak bisa bohong.  Betulan. Janganlah engkau menjerumuskan musik menjadi sebuah kebohongan.  Huahaha!

Saya lagi menikmati Funny Little Dream nih! :)

Oh iya.  Tadi di gereja makan nasi rames Bu Yohanes.  ENAK BANGET! Bu Yo rocks!




Tidak ada komentar: