Selasa, 23 November 2010

Balada Gindara

Aneh! Ternyata saya nggak suka ikan gindara aja, lho.  Barusan saya nyoba masak gindara.  Bumbunya biasa saja, minyak zaitun + rempah-rempah + garam + irisan bawang daun.  

Pas saya makan...kok tajam banget ya, rasa daging ikannya sendiri? Uhuh.  Bukan tipe saya! 

Tapi tetap enak, sih.  Cuma kurang kinclong di hati (apaan sih?).  

Baiklah.  Tadi sih tentang makan siang saya aja.  Sekarang... apa ya? Oh.  Saya masih agak batuk berdahak.  Rasanya nggak asyik deh.  Leher bagian dalam gatal-gatal geli! :-S 

Udah gitu, saya mengkhayal, seandainya bisa ngomong sama binatang... entah kenapa saya ngebet banget pingin punya kemampuan seperti itu.  Lucu 'kan, misalnya saya lagi ngasih nasi ke burung gereja, mereka cuap-cuap ngegosip dulu bareng saya.  Terus, pas saya main sama si Joy anjing tetangga, saya juga ngedengerin dia ngerayu-rayu, "Elus-elus dong, elus-elus dong!" 

Hahaha! Lucu banget! :-) 

Apa yang lagi in sih, sekarang?

Tidak ada komentar: