Selasa, 15 Mei 2012

Saat Saya Semedi, Saya Dapat Ide!

Yah, emang udah lama saya nggak nulis di pramudita.  :D Belakangan saya menuhin blog saya si citraramya karena masih alergi sama format baru si Blogspot, yang bikin keki karena sempat ngaco-ngaco.   Tapi inilah saya, kembali untuk meramaikan perkancahan silat Indonesia! *ciat!*

Nah, hari ini, saya sebetulnya sedang semedi di rumah.  Sejak hari Kamis, saya sakit.  Agak nggak jelas asal muasalnya.  Rabu malam hujan besar, Kamisnya panas terik.  Saat ngajar, mendadak kepala saya pening dan perasaan saya kayak yang demam.  Kepala berat gitu. Huf! Untung saya nggak menyesatkan murid saya.   

Besoknya, saya masih bertahan hidup.  Ngajar lagi sampe sore.  Tapi kepalanya sekarang malah nyut-nyutan.  Dan demam tersebut bukan sekedar perasaan melainkan kenyataan! Saya betulan demam.  Entah berapa derajat, saya males ngambil termometer.  

Sabtu, saya tetep harus ngajar, jadi dalam keadaan muka udah kucel, rambut lepek belum keramas, kepala puyeng, saya beli marker 4 warna di Tidar (hehehe), lalu ngajar + les.  Itu kepala rasanya udah aneh banget deh.  Sepanjang pulang, saya cuma ngebayangin satu benda keramat favorit semua makhluk teler: KASUR! 

Maka esoknya, saya libur! Ke gereja nggak (maaf, Tuhan), latihan orkestra nggak, dan malah sempet-sempetnya pesen KFC dan dapet hadiah mainan Pop-Up Bitzer dari paket Chaki yang saya pesen.  Saya tiduran, makan, tiduran, dan leyeh-leyeh nonton Stand Up Comedy atau apapun yang menghibur.  

Eh, ngomong-ngomong saya doyan bangetlah sama Stand Up Comedy Indonesia.   


Nah, berhubung hari Senin saya kosong, ya akhirnya saya bisa santai sehari lagi! Maka saya...tiduran, leyeh-leyeh, makan, internetan, nonton Shaun The Sheep dan Timmy Time, serta menunaikan tugas sebagai orang pintar: minum Tolak Angin

Dan akhirnya sampai juga ke hari Selasa.  Kepala saya masih agak pening sih.  Dan entah kenapa pundak pegel-pegel tak menentu. Huf.  Tapi setidaknya demam sudah pergi! XD Yeey! 

Sebetulnya, saya pingin ceramah soal SERAGAM SEKOLAH.  Saya masih inget pas SMP, guru-guru suka masuk kelas cuma mau nyuruh anak-anak yang pake rok mini berdiri dan dihukum ngededel jahitan.  Biar roknya tampak lebih panjang, sampe bawah lutut.  Padahal oh padahal, berdasarkan nilai estetika, rok ketat batesnya di bawah lutut tuh culun bangetlah! Menurut saya sih...


Saya dulu nggak pernah kebagian hukuman dedel.  Soalnya saya pasrah aja sama peraturan.  Pas SMP/ SMA saya lumayan alim.  Padahal dalam hati, saya suka pingin bikin revolusi.  


Oke, kami anak-anak perempuan, pada dasarnya, tidak dengan sengaja pakai rok mini untuk menarik perhatian atau apa lho! Kami cuma merasa, itu lebih keren daripada kepanjangan dan jadi tanggung.  Kan katanya fesyen bisa menyamarkan bentuk yang kurang pas atau apa.  Lagian, lebih cantik juga sih kelihatannya.  Jadi lebih pas.  Karena di bawahnya kami masih pake kaus kaki yang nggak boleh kurang dari semata kaki dan sepatu hitam!  


Ehm, coba bayangkan kombinasi rok di bawah lutut tapi nggak sampe bawah juga, ketat, kaos kaki setengah betis, sepatu keds item...perpaduan yang super ganjil! TAPI ITU PEMAKAIAN SERAGAM TELADAN di sekolah saya, dan mungkin sekolah lain.  


Jadi, kepada para pembuat peraturan pengenaan seragam...
...tolong buat peraturan yang lebih memenuhi nilai-nilai estetis dan jangan menghakimi cewek-cewek yang suka pake rok mini.  :P 


Terus, soal seragam cowok.  Waktu SMP, mereka nggak boleh bikin celananya kepanjangan.  Harus di atas lutut.  Saat SMA, celana nggak boleh dimodif.  Harus wajar, tak terlalu gombrang, tak terlalu ketat.  Kenapa juga ya mesti diatur-atur sampe segitunya? Tiap cowok 'kan seleranya lain juga yak.  


Ah, sudah dulu deh.  Entar saya diomelin sama dinas pendidikan, lagi. :D


 

2 komentar:

dunia kecil indi mengatakan...

hahaha, soal seragam itu lucu :p dulu aku malah ngerasa rok dibawah lutut itu cute, apalagi kan syarat kaos kakinya harus sebetis, jadi bisa aku ganti stoking tebal, lebih cute, deh. paling supaya gak terlalu culun aku akalin pakai cardigan yang modelnya lucu dan kemeja yg gak terlalu gombrang tapi juga gak ketat. jadi pas banget dimasukin ke rok. tapi ya itu selera anak kan beda2, yg kepengennya ketat/dipendekin juga ada. ya, kalau ngikut selera anak2 bisa kacau balau. seragamnya jadi lain2 dan jadi gak seragam lagi namanya. apalagi umur segitu masih labil. okelah buat yg cuma pengen pake rok mini, nah gimana kalau ada yg pengen pake kemeja di atas udel? hehehe.
mungkin itulah kenapa bebas seragam baru berlaku pas kuliah, tingkal kelabilan pasti sudah menurun drastis. jadi buat adik2 smp dan sma, sabar aja, cuma 6 thn kok, hehehehe :p

Ningrum mengatakan...

Iya sih, selera orang beda-beda. Hehehe. Dulu di sekolahku kaus kaki nggak mesti sebetis, tapi juga nggak boleh lebih rendah dari mata kaki. Hahahahaha! Jadinya aneh banget di tengah betis gitu. Belakangan aku udah nggak peduli, pake kaos kaki pendek-pendek aja deh. :P
Hahaha! Iya, mereka mesti bersabar 6 tahuuun. :D