Senin, 08 Agustus 2011

Tulisan Menjadi Aksesorisnya...

Po Ka Tiam 
Jalan Pasirkaliki sekian, Bandung

interior

Nasi Ayam Hainan

Omelet Kue Wortel


BTC bersama Elsa (Anehnya kami tidak foto bareng...asyik makan.)
 
Bananaseplit! : 9 nyam.
 

Kongkow Kandangolalamasukutukartumpul di Jalan Progo, 
dari Giggle Box pindah ke The Strudels

pasta pesto! :D

Apa saja yang ingin difoto.  :) 

BEBEK! Ini dia yang selalu pingin saya foto.  Akhirnya kesampean.  Bebek-bebek sering muncul mendadak di trotoar belokan antara Pasteur-Sukajadi.  Aneh banget lho.

Percayakah, bahwa saya nangis gila parah emosional saat membaca buku anak-anak ini? Percayalah. 

Ini isi laci.  Nggak jelas juga buat apa, tapi asyik.  Itu botol-botol hasil memanfaatkan promosi beli 3 dapet 5 (2 barang gratis) dari The Body Shop.  Buku kuning di sebelahnya oleh-oleh Papa dari Filipina, dan di dalam ada aneka buku dan pensil.

Buku ini menggoda saya habis-habisan di Rumah Buku dan akhirnya saya bawa ke kasir dan saya telan bulat-bulat!  Lezat, seperti...roti? Yah, bintang limalah, pokoknya! Dee keren!

Akhirnya saya punya wangi vanila yang dirindukan! Selain bisa buat pewangi ruangan, dia juga aman untuk parfum badan dan baju.  Keren abis! <3 

Sedikit...sedikit berbagi. Kalau sebelumnya saya kadang ketawa sendiri kalau ngebayangin saya punya pacar. Kenapa ya? Perasaannya kayak jauh dan tidak jelas.  Udah gitu aneh.  Apalah.  Pokoknya rasanya ganjil dan tak terjangkau. 

Tapi sekarang, coba, tiba-tiba, rasanya kebayang-kebayang aja dong! Malah mulai kayak bisa 'merasakan' rasanya, walau pada dasarnya saya nggak tahu rasanya punya pacar.  Hahaha!  Namun dalam imajinasi pun, rasanya terjangkau lho! 

Apa ini artinya (akhirnya) saya tumbuh dewasa!? Hahaha. Maklum, saya anak telat beger banget.  :P 

Ngomong-ngomong saya tadi baru ngumpul sama Kandangolalamasukutukartumpuuul! Senang sekaliii, olelelee! Kita ketemu di Yahya dan main dulu di Ruang Guru. Terus kita belanja di Riau Junction.  Lalu kita ke rumah Esther yang jauhnya ngujubileh...tapi akhirnya sampai.  

Kita. Bikin. Pai. Apel. Ala. The Strudels! :D Senang senang senang. Rasanya enak pula! Sedikit info, pai apelnya begini: adonan pai tepung + margarin, topping-nya apel Granny Smith + kismis + gula halus + bubuk kayu manis, dan aksesorisnya...fla encer! Hahaha.  Susu putih dikasih gula halus dan maizena, terus dipanasin.  Di atasnya, kita kasih es krim vanila! 

UWAAAAAHHHHH! 

Sayangnya, saya nggak kuat makan banyak-banyak.  Belakangan sulit menoleransi kelebihan krim dan susu.  Kenapa coba ya? Padahal zaman SMP sih saya gila krim.  Apa udah kebanyakan? Ah, entahlah.  

Si pai kita ini rasanya ENAK! Banget... :9 Kami puas-puas saja dan gembira ria lantas bermain The Sims 3 di ruang tengah rumah Esther.  Hahahaha! Nggak nyambung.  Ya udahlah ya. 


Untuk Pak Eriadi.  
Saya belum pernah belajar Matematika dengan gembira ria dan syalala sebelumnya.  Saya nggak terlalu suka dan akhirnya terdampar terus di ruang remedial setiap kali selesai ulangan umum atau tes midsemester, atau kalau selamat dari remedial, saya tidak pernah puas dengan nilai saya yang seadanya. 
Tetapi sejak Bapak masuk kelas saya, ngomongin hal yang nggak-nggak, dan dengan sangat enteng bercanda dan membuat kami tertawa parah padahal kami ada di kelas Matematika, 
saya bisa bilang saya SUKA Matematika! Saya tiba-tiba mengerti apa yang dulu paling sulit saya cerna. Geometri.  Aljabar.  Semua.  Segalanya meluncur masuk ke otak saya bersama semua lelucon Bapak. Semuanya jadi CLING! pembersih kaca.  
Saya? Bersahabat dengan Matematika? Hanya karena Pak Eri! 

Bapak, terima kasih yaaaaaaaa! :')  Semoga bahagia di sana.  
*Bapak Eriadi adalah pengajar di SMP Yahya yang kemarin harus berpulang ke alam sana.  Beliau sangat mudah disayang, dan beliau penuh kasih sayang di balik kata-katanya yang sembrono.  Tak hanya jago matematika, suaranya juga okeee banget!  
Saya akan sangat kangen pada Pak Eri... Terima kasih ya, Pak, pernah jadi guru saya dan sampai waktu kapan itu kita berjumpa, Bapak masih inget saya! :') Baik-baik ya Pak.

Tidak ada komentar: