Nona Jenaka

Berhubung blog saya Minuman Manis akan segera alih fungsi, maka saya memindahkan sebagian pos-pos penting (yah, nggak terlalu penting tapi sayang kan kalau dihapus?) ke sini! :D Selamat membaca celotehan jenaka ini...



“Papa, Bolehkah Aku Melakukan Itu?”
Halo, semuanya.  Saya baru nonton Avatar dalam format 3 dimensi di Cihampelas Walk Bandung bersama Ayah-Ibu dan Abang.  Komentar saya...filmnya sih keren, kawan-kawan.  Apik sekali.  Efek-efek komputernya halus!
Yang paling saya suka sih, hutannya.  Fantastik banget, tapi masih alami.
Nah...berhubung ini film eksyen, fiksi, dan fantasi, di bioskop tuh banyak anak kecil dibawa nonton sama orang tuanya.  Seorang bocah di belakang saya hobi banget komentar tentang apa aja yang disuguhkan dalam film.
Terus, pas ada adegan ciuman antara Jakesully dan Si Cewek Biru (siapa ya namanya?) nan romantis dan bagi saya merupakan hiburan di tengah padatnya nuansa ilmiah penuh robot dan besi di film, tiba-tiba anak ceriwis tersebut nyeletuk keras-keras, "Papa, Papa, bolehkah aku melakukan itu?"
*hening sejenak
Orang-orang di sebelah saya langsung ketawa kecil.  Saya juga.  Perut gemetaran.  Kalau ketawa keras-keras entar dikira kurang waras.  Nonton adegan romantis kok ketawa? Inget pacar?
Ha? Pacar? Pacar pun nggak punya. Hahaha... kayaknya anak kecil itu yang kepingin punya pacar...

Salam Pandorahaha!

Pancuran Biru
Dulu kala, kamar mandi rumah saya punya pancuran (yang Bahasa Siberianya tuh shower).  Warna selangnya putih kekuningan.  Berdasarkan nilai estetika, pancuran pertama kita serasi dengan interior kamar mandi.
Kamar mandi saya temboknya putih dari keramik kotak-kotak, ada lukisan angsa melamun bersama alang-alangnya.  Embernya biru muda bergagang hijau, dan gayungnya hijau pucat.  Ada keranjang penyimpang alat mandi warna putih.  Kloset krem pucat.  Pintunya abu-abu.  Terus, ubinnya hijau zaitun. Oh iya! Tuas pemutar air pancurannya warna oranye.

Nah, suatu kali, pancuran saya yang mecing itu rusak.  Jadi kami gonta-ganti pancuran melulu karena ternyata rusaknya bukan hanya dari pancurannya sendiri, tapi dari sistem aliran airnya.  Maka kami pun berhenti menggunakan pancuran.
Bertahun-tahun kemudian...
Gaya hidup berpancuran kembali lagi! Namun, ada satu hal yang mengganjal.  Warna pancurannya mencrang banget!  Biru muda terang.  Dengan tuas oranyenya yang nggak nyambung. Pokoknya nggak mecing! Saya bengong pas pertama kali masuk kamar mandi.  "Kok warnanya gini amat, sih?"
Tapi...akhirnya saya ampuni ketidakserasianwarna si pancuran baru itu. Yang penting 'kan bisa mandi dan hemat air, ya nggak?
Selamat datang, Pancuran Biru Baru!
Salam pancuran...

Cinta Indonesia? Kenapa ya?
Logika dan hati memang bertentangan.
Saya belakangan mikir.  Kenapa ya saya cinta banget sama Indonesia? Karena keren? Nggak juga! Banyak kekurangan yang terkandung di negara ini.  Terus, kenapa saya mati-matian membela Indonesia?
Alasannya...saya juga nggak yakin.
Apa cintanya cuma sekedar rasa, tanpa akal?

Kasih Nggak Ya?
Barusan saya jalan kaki ke warnet dekat rumah.  Saya jalan santai sambil bersenandung di hari cerah tanpa beban.  Di otak udah kebayang mau ngunduh apa aja dari internet.
Saya sempat ngajak main anjing tetangga yang kayaknya minta diperhatiin.  Lucu, deh.
Sesudah itu, tiba-tiba ada anak kecil.  Cowok.  Pakai kaus warna tua, mukanya rada kusam, pasang ekspresi memelas.  Dia ngelihatin saya.  Ya udah, gampang toh, saya balas lihatin.  Eh, tahu-tahu dia nanya, "Kak, kalau jalan ke Sukajadi lewat mana?"
Saya, yang tahu Sukajadi di mana tapi nggak yakin jalurnya, ngejawab: "Wah, harus lewat jalan sana, atau jalan raya."
Si bocah memandangi saya, diam, baru ngoceh lagi, "Itu, Kakak, saya nggak ada ongkos buat pergi."
Segera saya tahu.  Alibi macam ini.  DUH! Sudah dua kali nih ketemu orang begini.  Yang pertama, ibu-ibu di Jalan Banda.  Saya kasih uang sedikit.  Tapi untuk kasus anak kecil ini, kebetulan uang saya lagi pas-pasan.  Maka saya katakan padanya, "Yaah, kebetulan Kakak juga bawa uang pas-pasan buat pergi ke warnet."
Mata anak itu lurus tapi lirik-lirik.  Entah karena dia bohong atau karena grogi lihat muka saya yang keren (hahaha).  Akhirnya saya kasih dia senyum seribu salah tingkah, dan berjalanlah saya ke warnet.  Rada buru-buru.
Minggu lalu, di tempat makan tenda biru gitu pun, pernah ada anak kecil yang minta-minta sembari kehujanan.  Dia ngomong, "Buat beli beras.  Mama saya sakit.  Papa di rumah.  Adik masih kecil."
Teman saya yang waktu itu lagi bareng pun, akhirnya mewawancara si anak kecil lebih lanjut.  Huh.  Ternyata cerita dia sedikit muter-muter, dong.  Kalimat pertama bilang: mamanya di rumah.  Kalimat kedua: Papa ngurus adik.  Kalimat ketiga: Papa nggak kerja. Kalimat keempat: Mama ngurus adik.   Pokoknya agak bikin bingung, lah.
Teman saya pun akhirnya ngasih selembar seribuan buat dia.  Tahu apa yang terjadi kemudian? Dia pergi, terus muncul anak-anak lain dengan mimik sejenis (memelas), basah kuyup, dan tangan nadah.
HAH! Maunya sih ngasih, kawan-kawan.  Tapi saya nggak sreg sama anak-anak kayak gitu.  Mereka punya agen.  Mereka itu ditampung sama semacam mafia (istilahnya apa ya? Preman?).  Saya nggak yakin uangnya betul-betul dia pakai buat pulang atau beli beras.  Kalau dia malah beli rokok? TOLOL BANGET!!! Orang tua mereka juga belum tentu masih ngurusin mereka.  Serem, ya?
Saya pun jadi bingung.  Apa kalau uang warnet saya sisa,  dan barangkali saya ketemu si Bocah-Mau-Pulang itu, saya kasih saja dia seribu? Yah...kita lihat saja nanti.
:-) Mari sejahterakan anak-anak Indonesia!

Cerita Bibip
Pada suatu hari, yaitu hari ini, tepatnya kira-kira pukul sepuluh pagi Sabtu tanggal 3 April 2010, ada kejutan lucu di rumah saya.  Masa, bisa ada burung entah dari mana masuk ke rumah!  Warna bulunya putih bercampur kuning mentega, diselingi kelabu karena debu, terutama di wajahnya yang lugu itu. Bangun tubuhnya gemuk.
Waktu pulang dari latihan orkestra, saya kaget karena burung tersebut bertengger di atas sandaran sofa rumah.  Saya sampai takut gerak, bisi kabur dengan kalapnya.  Tapi, waktu didekati, ternyata dia tenang-tenang aja!  Jadi, ya, saya melakukan aktivitas seperti biasa aja.
Sebuah ide lalu muncul di kepala saya: gimana reaksi burung jinak ini kalau dengar musik, ya?  Akhirnya saya nyalakan piano listrik saya, dan memainkan Sonata K332 dari Mozart.  Eh, di tengah-tengah lagu si burung menclok di atas tuts piano dengan cueknya!  Saya ketawa-ketawa.
Waktu saya berdiri juga, dia sempat terbang, panik, dan menclok selama sedetik di atas kepala saya.  Wah!  Manis banget! Selama beberapa saat, kelakuan dia lucu juga.  Malah, Abang muncul dan main sama dia dari jarak jauh, sampai memberinya gelar: Bibip.  Ngasal banget, deh!
Tapi dasar burung, sempat dia kelepakan di udara dalam ruangan rumah saya, menclok di jendela, dan tiba-tiba melakukan panggilan alamnya (baca: buang-buang sisa makanan yang tidak diserap tubuh)!  Dan kelakuannya itu dilaksanakan 2 kali di hadapan saya semua!  Dasar!
Papa dan Mama berusaha nangkep itu burung dengan keranjang pakaian.  Maksudnya mau disuruh makan nasi, terus dikurung, didorong ke pintu halaman belakang biar dia terbang.  Namun saban kali kita mau ngecup dia, dia langsung terbang!  Ya udah, deh, semuanya nyerah.  Sepanjang siang dan sore, Bibip seliweran di rumah.   Waktu saya belajar buat UAS sambil denger lagu Funny Little Dream, dia nyamperin saya gitu.  Lucuuu! Pingin dipelihara.  tapi dia hobi bertugas alam, jadi...kebayang deh betapa baunya rumah saya kalau dipelihara di dalam.  Ugh!
Detik-detik berlalu.  Berbagai usaha konyol sudah dilakukan oleh saya dan Mama dalam rangka membebaskan Bibip.  Namun apa daya, si Bibip betah banget keluyuran di rumah saya.   Akhirnya kami mengikhlaskan Bibip untuk bertingkah sekehendaknya sendiri aja.  Terserah deh dia mau apa!  *haha kayak pundung sama anak pembelot
Begitu diberi kebebasan, Bibip tiba-tiba aja jalan ke dekat pintu belakang.  Saya dan Mama buru-buru bergerak cepat.  Ditutuplah pintu ke ruang tamu, ditutuplah pintu dapur, dan saya pun membuka pintu halaman belakang lebar-lebar.  Tadinya Bibip diem aja, nggak nyadar bahwa di hadapannya ada kebebasan.  Waktu saya diemin, tiba-tiba dia celingukan di atas pipa air .  di halaman belakang! BRAVO!
Kami pun berpisah dengan Bibip.  Tanpa sempat memotretnya, karena kamera entah ada di mana.  Sampai jumpa, Bibip yang jinak! Semoga kau selalu sehat dan riang di udara!  Kapan-kapan mampir lagi.  Asal nggak kejebak di dalam kembali.  :D

Keajaiban Es Batu
Banyak konektivitas ajaib yang saya alami belakangan ini.   Contoh paling dekatnya aja sih, waktu kemarin pulang sekolah tuh saya dan sobat ngelihat sekumpulan es batu tergeletak di jalan.  Saya nyeroscos deh, tentang nikmatnya menyentuh es batu tersebut dan mengaduk-aduknya sehingga akan berbunyi 'klutuk-klutuk'.  Hmm...kebayang deh sejuknya! Apalagi hari itu panasnya ampun-ampunan.
Sorenya, secara tidak terduga saya pergi ke mal Paris van Java Bandung bersama Abang.  Kami luntang-lantung di sana.  Mula-mula ke toko musik, di mana saya membeli 2 CD lagu indie Indonesia sekaligus: Funny Little Dream-Funny Little Dream dan Tika & The Dissidents: The Headless Strongstress.   Sesudah itu kami makan di Sushi Hana.  Saya pesan charu soba, yaitu semacam mi khas Jepang yang disajikan dingin-dingin dengan kuah bercitarasa mirip cendol.  Ketika pesanan kami datang, saya melihatnya saja tanpa rasa gimana.  Mi coklat berserat disajikan di atas piring bambu beralas bongkah-bongkah es batu silinder serta bertaburan rumput laut kering.  Hmm!  Saya langsung menyantapnya.  Tiba-tiba saya sadar, bahwa di bawah mi saya ini banyak es batu...yang baru saja saya bayangkan keindahannya siang tadi.  Wow!  Saya pun ketawa sendiri.  Saya langsung mengaduk para es batu menggunakan sumpit sehingga berbunyi: 'klutuk-klutuk' persis bayangan saya.  Sejuknya!  Itu baru namanya penghilang gerah!
Saya langsung ngocol sama Papa Besar di Langit Ketujuh, "Wow, terima kasih karena hari ini saya bertemu es batu di tempat yang sudah lama ingin saya kunjungi dan membeli CD yang saya cari-cari."
God, You're so sweet! :)
Kalimat Seru

Ujian? Nggak Apa-Apa!
Ujian?  Salah satu tahap dalam kehidupan yang mesti dilalui.  Itu aja intinya.
Iya, memang ujian itu auranya menegangkan.  Tapi tegangnya itu berasal dari pikiran kita sendiri kan?  Sebabnya?  Karena nggak siap, nggak tenang, takut salah...dan kawan-kawan.  BERHENTI!  Sekarang waktunya bersantai.  Santai?  Maksudnya, hadapi ujian dengan rileks, karena DIJAMIN cara kita belajar dengan keadaan pikiran santai akan jauh lebih efektif.  Jangan berusaha terlalu keras sampai stres dan pikiran butek.  Lakukan sebaik mungkin, dan sesenang mungkin.  Tapi pastikan kamu bisa berhasil! :-D

Tapi...santainya bukan berarti males, ya! :-3
Intinya, sih, mari berjuang bersama dengan SANTAI!
buat anak-anak kelas VI, IX, dan XII di seluruh Indonesia, semoga kita semua lulus dengan sukses, senang, santai, dan...membanggakan! Yang terpenting, caranya mesti legal, lho... :-)


Indonesia sehat, Indonesia sejati, Indonesia senang!





Hari Keane Lokal
Keane
Keajaiban tuh, sekali datang, nggak berhenti-berhenti.  Contohnya, apa yang saya alami kemarin, hari Sabtu yang lucu.  Bangun pagi, saya sarapan dan mandi.  Terus, main piano, deh.  Nyoba-nyoba lagu Walnut Tree-nya Keane.  Pingin, karena setelah lama nggak denger, waktu kapan itu denger lagi...wah, jatuh cinta lagi, deh! Hahaha.  Ya udah, saya eksperimen dengan fasilitas-fasilitas di piano listrik saya yang belum saya ngerti itu.  Pake string segala.  Hihi.  Setelah senang-senang sedikit, saya internetan.  Baru beli modem ceritanya.  Jadi langsung hura-hura deh.  Buka situsnya Keane.  Lalu saya denger singel barunya Keane yang bakal rilis dalam bentuk CD EP Night Train.  Judul lagunya: Stop for A Minute.  Saya suka sih tuh lagu.  Segaaar!

Sorenya, kira-kira jam enam-tujuhan, saya sekeluarga tanpa Abang pergi ke Giant Hypermart Pasteur.  Makan mi baso Erol.  Nyam, nyam.  Kebetulan lagi ada pertunjukan duet vokal-piano dua orang cewek.  Saya denger-denger lagunya. Jazz-jazz sedikit, sama lagunya A Walk to Remember, ya begitulah, yang pelan-pelan.  Hihi.  Pas lagi nyaplok mi, tiba-tiba aja dua orang itu membawakan lagu Everybody's Changing-nya Keane! Saya kaget pas denger intronya.  Soalnya jarang banget orang yang ngebawain lagu Keane.  Saya pun berusaha makan sambil nyanyi.  (emang bisa?) Terus saya tepuk tangan sendiri.  Cengar-cengir.

Kegiatan berikutnya belanja.  Setelah muyer-muyer, kami beli soto sulung buat makan malem Abang.  Lalu Mama kepikiran mau beli kue putu.  Tadinya hampir batal, tapi kata Papa: "Beli aja kalau kepingin mah!"
Maka kami pun nongkrongin gerobak kue putu yang anget-anget bau tepung, pandang, gula merah, dan kelapa.  Sambil nunggu, Papa lihat-lihat DVD di seberangnya.  Tahu-tahu tangannya melambai padaku: "Ning, Ning, sini!"
Aku lari ke sana, bisi ada DVD bagus yang memang aku cari atau gimana.  Ternyata, di rak kayu tutupan kaca yang khusus naruh DVD imporan (imporan Cina) lama, dengan indah, cantik, dan ajaibnya tampak sehamparan sampul DVD yang mengatakan: KEANE curate a night for War Child.

Gile nggak sih? Langsung saya samber tuh DVD, tanya ke Masnya, coba, dan tanpa banyak timbang-timbang lagi saya beli tuh DVD.  Habis, kapan lagi bisa nemu DVD Keane yang langka bin jarang itu?

Sekedar informasi, saya tuh waktu SMP kelas satu sempet bosen dengan les piano ceritanya.  Tapi nggak kepikir berhenti.  Cuma yaaa...jenuh aja, kayak nggak ada tujuannya.  Suatu hari, saya nyetel MTV.  Siapa tahu ada sesuatu yang menggugah inspirasi, gitu.  Nah, di hari bersejarah itulah saya melihat video klip Everybody's Changing dari Keane.  Saya pandang-pandang...oh, bagus bagus.  Besoknya ketemu lagi di MTV.  Kayaknya memang lagi beken tuh.  Akhirnya saya nitip ke Abang beli CD-nya di Kota Kembang.  Kebetulan dia lagi mau ke sana.  Setelah saya pegang CD Keane yang Hopes and Fears terus saya simak lagu-lagunya...taraaaaaaa...tiba-tiba saya punya motivasi baru untuk main piano!  :D Sejak hari itulah, saya pun ketagihan sama lagu-lagu Keane sekaligus piano, sampai akhirnya les piano saya banyak kemajuan.  Hihi.  Tambah lagi sesudah beli DVD Keane: Strangers yang juga ditemukan secara insidental dan tak terduga.
Kayaknya Tuhan sengaja ngasih lihat video klipnya Keane di hari itu, ya?  Kalau nggak, pasti kemajuan les piano saya parah banget.  Hihi.  Terima kasih ya, Papa Besar! :-D Engkau selalu tepat waktu dalam soal ngasih bala bantuan dan tepat sasaran! :D

Hutan Riang
Saya jatuh cinta sama HUTAN! Iya.  Kemarin tuh ceritanya kelas saya di SMA foto-foto untuk buku tahunan.  Selain kocak, seru, dan HUJAN, kami juga tambah akrab satu sama lain.  Bahkan, pulangnya kami jajan bareng di pinggiran jalan Lembang.  Ketan bakar dan teh manis hangat! Mantap.
Sebetulnya saya lagi batuk kemarin.  Batuk berdahak.  Malas banget, deh.  Tapi, saya beriman sendiri: pokoknya kalau pulang dari sini (hutan pinus), saya pasti sembuh, deh!
Tahu, nggak? Sekarang saya sembuh, lho!  Batuknya betul-betul mendingan dan otak lebih segar.  Secara paginya, kami mengalami kepenatan tingkat tinggi dalam kelas.  Fuh!
Itulah khasiat pergi ke hutan.  :-D Kalau sakit, obat manjurnya memang jalan-jalan ke tempat yang segar, ya!

Nasi Kaget

Kenal program televisi Uang Kaget?  Pasti.  Acara di mana Si Om Kumisan Topi Gede Kacamata Hitam  mengunjungi orang dan memberinya uang untuk dibelanjakan.  Kasihan.  Orang-orang yang dapet duit malah sport jantung karena diburu-buru.  Hahaha.  Geje ya.
Hari ini, saya dan teman-teman, berempat, jalan-jalan untuk menunaikan tugas sekolah untuk berbakti sosial yang tertunda terus dari minggu-minggu (bahkan bulan-bulan) yang lalu.  Dengan konsep yang berubah dari rencana awal, kami pun memutuskan untuk membagikan nasi bungkus bagi orang-orang yang menurut kami layak mendapatnya.
Jadilah nama program kami: Nasi Kaget.  Bedanya, kami nggak ngasih acara belanja segala.  Kami berkeliling seperempat Kota Bandung, yang berpusar di sekitar Riau, Ciliwung, dan ke sana-sana lagi.  Kami menemui para pengemudi becak yang mangkal bareng atau sendiri.  Selain itu ada pula beberapa tukang pengumpul barang bekas dan dua anak kecil pengamen.
Hampir semua dari mereka mengatakan mengenai penghasilan yang pas-pasan.  Saya pikir.  Apakah pola pikir bangsa kita segitu tidak berpengharapannya? Haha.  Bukannya nyuruh ambisius.  Tapi kenapa, ya?  Kok kayak penyakit menular?  Semuanya mikir kayak gitu!  Menakutkan…
:-)
Kenal program televisi Uang Kaget?  Pasti.  Acara di mana Si Om Kumisan Topi Gede Kacamata Hitam mengunjungi orang dan memberinya uang untuk dibelanjakan.  Kasihan.  Orang-orang yang dapet duit malah sport jantung karena diburu-buru.  Hahaha.  Geje ya.
Hari ini, saya dan teman-teman, berempat, jalan-jalan untuk menunaikan tugas sekolah untuk berbakti sosial yang tertunda terus dari minggu-minggu (bahkan bulan-bulan) yang lalu.  Dengan konsep yang berubah dari rencana awal, kami pun memutuskan untuk membagikan nasi bungkus bagi orang-orang yang menurut kami layak mendapatnya.
Jadilah nama program kami: Nasi Kaget.  Bedanya, kami nggak ngasih acara belanja segala.  Kami berkeliling seperempat Kota Bandung, yang berpusar di sekitar Riau, Ciliwung, dan ke sana-sana lagi.  Kami menemui para pengemudi becak yang mangkal bareng atau sendiri.  Selain itu ada pula beberapa tukang pengumpul barang bekas dan dua anak kecil pengamen.
Hampir semua dari mereka mengatakan mengenai penghasilan yang pas-pasan.  Saya pikir.  Apakah pola pikir bangsa kita segitu tidak berpengharapannya? Haha.  Bukannya nyuruh ambisius.  Tapi kenapa, ya?  Kok kayak penyakit menular?  Semuanya mikir kayak gitu!  Menakutkan…
*       

Guyu dan Ramya


Guyu
Apa tuh?  Aneh amat judulnya!
Tunggu dulu.  Kalian tahu nggak, saya tuh hobi bikin kartu-kartu, batas buku, dan amplop kalau mau ngirim surat.  Hihi.  Kadang-kadang dituntut kedaruratan juga sih, misalnya amplop habis, kartu nggak ada, batas buku kurang.  Maka, saya memanfaatkan benda-benda yang ada di rumah, yang bikin penuh dengan seriusnya, memberinya ilustrasi, tempelan, dan sebagainya, sehingga...TARAAA...terciptalah aneka kreasi berbau pensil warna dan spidol + lem uhu.  Hahaha.
Setelah dipikir-pikir, sepertinya asyik juga kalau saya ceritanya punya merek gitu.  Haha.  Kawula muda yang sok dewasa.  :) Tapi kan sekarang dunia nggak membatasi umur untuk berkarya, toh?  Hehe.  Jadi saya membuat merek ngasal yang filosofinya:  tertawalah! Nama mereknya adalah:

HE3
baca: hehehe

Karena filosofinya adalah tertawa.  Haha.  Kapan-kapan saya unggah contoh logonya deh!
HE3 ini cukup produktif lho!  Gratisan, karena modalnya memang tanpa perbelanjaan.  Dan masih rumahan aja, lantaran jarak ngasih-ngasih kartu dan batas buku toh masih pribadi atau seputar dunia kerabat doang.
Setelah beberapa tahun berlalu, saya pun masih menambahkan logo HE3 di belakang setiap karya saya yang buatan tangan.  Dengan spidol atau pensil warna atau bahkan bolpoin.  Hihi. :D

Barusan, saya baca-baca brosur Abang yang numpuk kayak Gunung Semeru.  Tiba-tiba saya terinspirasi.  Cring!  Inspirasinya datang dari langit gitu.  Hihi .
Terpikir untuk membuat   amplop dari brosur.  Hei! Iya, kenapa barang tak bernilai alias sampah mesti dibuang selamanya?  Daripada volume sampah membengkak, mending kita serap sebagian dari limbah tersebut menjadi sesuatu yang ada nilai guna dan ekonomisnya.  Mulailah saya nggunting-lipat-tempel brosur-brosur yang ada.  Ternyata bisa!  Kita bisa kalau niat!  Saya pun menciptakan amplop-amplop yang kadang lemnya beleberan tapi fungsinya sebagai amplop tetap ciamik.  ;-)
Akhirnya saya pun membuka notes.  Menulis nama merek dan apa yang mau saya buat dan lahirlah: guyu.  Sebuah nama dari bahasa Kawi yang artinya tawa.  (nggak jauh beda dari HE3)
Mau tahu lebih lanjut tentang guyu?  Cek kiriman-kiriman berikutnya nanti!


Ramya-Kita Semua Cantik

Kita semua cantik.  Maksudnya, buat para perempuan.  Haha.  :)
Saya lagi tergila-gila sama sebuah produk Inggris.  Lumayan terkenal.  Produknya adalah sabun, sampo, perawatan wajah, deodoran, kosmetik, dan aksesoris pelengkapnya.  Harganya?  Yah, agak mahal buat anak SMA, untungnya sekarang saya sudah lulus SMA, jadi mudah-mudahan kata mahal itu akan semakin pudar menjadi terjangkau.  Lagipula saya selalu membeli produknya dengan uang tabungan sendiri, jadi saya nggak terlalu merasa bangkrut, karena tidak melibatkan kas orang tua.  Haha.
Merek ini istimewa karena kampanye-kampanyenya yang penuh semangat.  Bebas tes uji coba hewan, melindungi planet, mendukung perekonomian rakyat kecil, dan meningkatkan rasa percaya diri.  Yang lebih spesial lagi, kemasan kosongnya yang sudah kita pakai, dapat dikembalikan ke tokonya untuk didaur ulang.  Itulah alasan paling fatal yang membuat saya mulai melanggan ke gerai-gerai produk ini.  Hahaha.  Soal kualitas, saya yakin kualitasnya baik, cuma saya agak kurang percaya pada bahan kimia, apakah aman atau tidak?  Tapi toh produk ini begitu melanglang buana, jadi, saya kira cukup dapat dipercaya.
Saya ingin sekali Indonesia punya merek semacam ini, dengan produk-produk sejenis, tetapi berbahan dasar lebih alami, dan punya kampanye yang keren-keren.  Saya kepingin sekali bisa mengajak seseorang atau banyak orang bekerjasama memproduksi sabun-sabunan, sampo, kosmetik, dan lainnya yang berlabel 100% Cinta Indonesia, tetapi dengan kualitas sekelas produk favorit saya di atas.  Misalnya, ada penampungan botol kosong khusus untuk daur ulangnya, pabriknya disebelahi perkebunan bersertifikat organik internasional, pabriknya ramah lingkungan, hadiah-hadiah cantik bagi konsumen yang mengembalikan botol, dan di tokonya, saya pikir, lucu sekali kalau ada kanvas kosong untuk dicorat-coret oleh para pembeli.  Contohnya, dia ingin membubuhkan tanda tangan, karikatur narsis, atau komentar mengenai produk.

Merek ini saya namai Ramya.  Bahasa Jawa Kuno yang berarti cantik. Sebab saya percaya, semua perempuan dilahirkan dalam keadaan cantik, dan mestinya mereka terbebas dari diskriminasi penampilan.  Kulit putih tidak menjadi patokan bagi kami, para perempuan, untuk diberi label supercantik.  Kulit hitam tidak membuat kami terlihat buruk.  Mata besar, kecil, semuanya indah karena memancarkan isi hati manusia.  Rambut lurus, keriting, tak berbentuk, semuanya indah.  Tak ada yang salah pada tubuh kita.  Yang keliru adalah cara kita menerima apa yang kita punya, dan selalu katakan: “Saya cantik!” setiap pagi, siang, dan malam.  Ayo, bebaskan diri kita dari tekanan batin yang dibuat-buat itu!  Percayalah, Tuhan selalu menciptakan manusia yang terbaik, sempurna.
RamyaKita semua cantik.





Biru Biru Coklat dalam Hari yang Aneh
Apa sih nama ini hari?  Oh, iya, Sabtu.  Sabtu tanggal ini, saya pergi ke Jalan Surya Sumantri dan mampir ke Terazza, tempat makan di mana depannya dihiasi tukang majalah impor.  Memboronglah Mama di sana.  Dengan setelah serba biru yang kompak sama Papa.  Saya nyasar sendiri, bertema coklat.  :(

Lalu kami makan dengan tenang di food court Terazza.  Saya makan tuna kase, yaitu daging ikan dipanggang dan dibubuhi saus tomat serta kentang goreng dan salad, sedangkan Mama pilih tori karaage.

Sesudah itu, ya, kami pulang.  Menuju rumah.  Lewat gang-gang gitu. Kami tiba di depan rumah tak lama kemudian.  Lalu kami berniat masuk garasi.  Mama mengambil kunci dalam kantung belanja.
~menanti bunyi krincing-krincing
~tak terdengar apapun
~Mama bertanya, “Ke mana kuncinya?”
~Jawab saya: “Mungkin ketinggalan di mobil tadi pas dianter Papa.”
Kami mengebel.  Bel rumah yang terbuat dari bel sepeda.  Soalnya tadi sih ada Abang saya masih tidur pas kita berangkat.  Tapi setelah sekian kali ngebel, bahkan teriak-teriak manggil si Abang, ternyata tidak ada gejala apa pun!  Kami pun saling menatap, bingung.
~”Ya udah, kita duduk-duduk dulu yuk di bawah pohon.”
Kebetulan Abang baru beres ngerjain dekor pernikahan bulan lalu, jadi ada kursi-kursi dari batang kayu yang teronggok seperti dekorasi dunia kurcaci hutan gitu.  Hihi.  Ya sudah.  Kami pun meneduh di sana sembari baca majalah, meskipun Mama malah sibuk mindah-mindahin kayu dan lain-lain.
Sudah agak lama, kami mulai kepanasan dan…HAUS!  Akhirnya Mama pun bersabda, “Ya sudah, kita ke Kantin Nikmat aja yuk! Pinjem telepon biar bisa ngomong Papa kita kekunci dan sekalian minum es jeruk!”
Kami pun jalan ke kantin dekat rumah tersebut.  Om dan Tante Nikmat yang baik pun memberi kami kesempatan menelepon Papa (“Oke, nanti dijemput! Papa bentar lagi pulang kok.”), dan kami pun ke saung, minum es jeruk, makan roti bakar isi keju-susu kental manis putih, dan baca majalah.  Ngadem.
Tiba-tiba Abang saya nelepon.  “Ada di mananya Nikmat?”
Hah!?
~Abang mendadak muncul di depan kami.  Membawa kuncinya, dan berkata bahwa Papa kejebak macet di Pasteur sehingga dia pun bertugas membawa kami masuk rumah.  Kebetulan Abang memang baru beres makan-makan di daerah Surya Sumantri juga. Hmmph.  Pantesan aja nggak ada yang ngebukain kita pintu.
Abang memakai baju biru.
~Kenapa mereka kompakan, tapi saya nggak?
Kami pun jalan ke rumah dengan hati senang.  Eh, ternyata Papa pun pas nyampe di depan rumah.  Berbaju biru.
~Akhir dari petualangan, sekian dan terima kasih.  Saya tidak bisa berhenti ketawa.  Betapa anehnya hari ini.


Ucap Hari Ini
Kamis.  22 April.  Hari Bumi.  Seorang tukang cilok bersama gerobaknya.  Tertulis di sana: hot dan nimat.  Ah, itu hanya butiran-butiran aci diberi saus yang tidak enak.
Ujian praktek olahraga.  Voli temanya.  Oper atas ke tembok dan servis.  Sebagai insan yang kurang latihan, yah, hasilnya begitu-begitu saja.  Mana telat dan disuruh lari tiga keliling + jongkok berdiri 30 kali.  Tapi saya tidak lelah!  Buat apa lelah?  Maka saya menjalaninya sambil tersenyum dan nyanyi-nyanyi.

Saya ke sekolah dan mengurus perihal uang sekolah.  Ternyata hanya mesti menyetor sekian Rupiah lagi.  Saya bertemu teman-teman dan merasa sangat ramah hari itu.  Mungkin karena bangun pagi dan baru olahraga, sehingga perasaan saya jadi segar.
Pulang ke rumah naik angkutan kota Margahayu-Ledeng dan dilanjutkan di Jalan Abdul Rivai, di mana ada seorang bapak-bapak berambut gondrong tiga warna yang agak nakutin tapi baik sekali.  Saya menumpang Stasiun Hall-Gunung Batu, pesawat saya.  Lalu saya tiba di depan BTC dan menyeberang dengan selamat sentosa.  Terima kasih Tuhan.
Kemudian saya utak-atik di rumah.  Latihan piano.  Tiga lagu yang diberikan oleh guru saya: Piano Sonata K332 dalam F Mayor karya Mozart, Kindersczenen Nomor 5 milik Schumann, dan Valse Opus 69 Nomor 1 dari Chopin.  Saya suka semuanya.  Sungguh karya-karya yang luar indah.

Karena lelah, saya pun ke komputer dan main di dunia maya.  Sebentar saja, supaya sedikit beristirahat.  Saya menulis cerpen tentang dunia orkestra sekolah dan melanjutkan novel saya.  Kemudian, saya makan siang.  Ikan kerapu saus Thailand alias irisan mangga muda dicampur bawang, rawit, kacang mede, dan daun ketumbar serta ditambah kecap asin pedas.  Wah, enak sekali!  Sesudahnya kami makan sup jagung kepiting.

Saya pun tidur siang.  Maksudnya sih mau sebentar saja, tapi ternyata kebablasan sampai dua jam lebih!  Saya mimpi tentang meng-install sebuah game komputer, seperti The Sims, tapi lebih aneh, dan lucunya, saya sedang menyetel set radio dalam permainan itu.  Saya mengatur genre lagu-lagunya (dalam mimpi sih, Himne) dan frekuensinya.  Pluk.  Lalu saya bangun.  Apakah gerangan arti mimpi tersebut? Saking tidak tahunya saya tertawa sendiri.
Kemudian saya latihan biola alto.  Astaga.  Sejak stiker jari satu pudar, saya menemukan kefals-an yang berbahaya.  Saya pun mengulang-ulang tangga nada jari satu, dua, dan tiga yang telah diajarkan, disusul dengan melatih lagu-lagu untuk acara yang kelasnya cukup bikin minder.  Tapi saya mesti berjuang.  Ternyata saya bisa, tuh!
Lalu saya ke komputer lagi, sesudah berkeringat karena udara panas dan latihan penuh semangat.  Sekarang saya menulis cerita ini.




Bertumpuk Seperti Tare Panda

Tahu nggak, semuanya?  Bulan ini betul-betul...ehm...ABSURD!  Di satu sisi, menyenangkan, di satu sisi, cukup heboh!  Kenapa?
1. Sekumpulan ujian praktek yang entah kenapa pengerjaannya sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit.  Semua prosedurnya sudah dikasih jauh-jauh hari, tapi karena punya sifat Deadliner, saya pun menundanya sampai menjelang hari-H, alias: PANIK!
2. Serangkaian acara yang dimulai dari kursus biola alto saya, yang menyebabkan saya masuk orkestra gereja dan ternyata saya kebanjiran tugas!  Mulai dari ikut acara orang dan sekarang ditimpuk konser-konser.  Haleluya, sih, cuma keder aja saking banyaknya.  Habis, bulan ini acaranya ada tiga biji, sih!  :D
3. Hasrat untuk berinternet.  Hahaha.  Akibat keinginan untuk berselancar di dunia maya, membuka situs-situs legal, main baju-bajuan di looklet.com, mengunduh lagu-lagu, sampai waktu saya tiba-tiba terkuras.  Nah, lho!
Maka dengan itu, saya cuma bisa bilang, Tare Panda!!! Karena Tare Panda suka tumpuk-tumpukan.
Semoga saya berhasil melalui semuanya dan melaksanakan semua kewajiban saya dengan sukses dan berbahagia! AMIN!

Karya yang Janggal

Zaman SD, ada yang namanya pelajaran prakarya.  Saya memang anak yang cukup artistik, dan ibu saya adalah guru kerajinan tangan.  Tapi, sepanjang sejarah pelajaran prakarya, guru-guru sekolah benar-benar sering dibuat bengong dengan karya saya.

Waktu kelas 2 SD, saya membuat sebuah gelang dari mote-mote dan benang knur.  Saya memang lagi hobi, pada masa itu.  Saya membuatnya dengan sepenuh hati.  Tapi, begitu jadi, saya malah menghasilkan sebuah gelang-kedodoran-gagal-disambung! Alhasil, guru saya cuma bisa geleng-geleng kepala.

Di kelas 3 SD, Abang sukses membuat sebuah lapangan bola tiga dimensi dari karton manila.  Saya yang masih kecil pun, dengan mudahnya terinspirasi.  Maka untuk prakarya hari berikutnya, saya mengambil barang-barang bekas, seperti dus kue, benang nganggur, karton, dan sebagainya.  Saya pun mengerjakan proyek miniatur taman bermain, komplit pakai ayunan, serodotan, dan bangku taman! Dalam otak saya, tercipta sebuah taman yang imut dan manis, tapi, begitu melihat pada karya saya, saya melihat sebuah..taman yang baru diserang angin puyuh dan kusam berlumur debu! Ayunannya lemas seperti hendak runtuh.  Serodotannya reyot.  Bangkunya terguling.   Guru saya pun bertanya, ketika saya ke depan menyerahkan hasilnya: "Ini apa, Ningrum?"

Kelas 6 SD, kami menghias telur.  Anak-anak lain membuat karya-karya yang matang dan menarik serta cantik.  Ada yang diselimuti payet pink berkilau serta diberi kain tile sehingga mirip ikan koi, ada yang membuat babi-babian, dengan benang wol, dan lain-lain yang...waras. Lain hal lagi dengan saya.  Saya malah menyusun dua buah kulit telur dan memberinya mata kocak serta kumis, dan pita.  Saya pun membuat: Paman dan Bibi Telur! Hahaha.  Guru saya lagi-lagi bertanya--padahal ini guru yang beda: "Ini maksudnya apa, Ningrum?"
Begitulah saya.  :D